Kamis, 31 Desember 2015

Menikah,

Menikah, dinikahi olehmu ternyata ada hal yang harus aku lakukan, maaf bukan keharusan tapi secara sadar atau tidak aku melakukannya. Lima kali dalam sehari, jumlah minimal yang biasa terjadi karenamu tiap harinya.

Aku sangat senang di waktu lima kali ini. menuliskannya pun rasa-rasanya agak sulit. Mungkin ini konsekuensi menikahi lelaki sholeh sepertimu. konsekuensi yang menyenangkan.

Aku minimal jatuh cinta lima kali sehari padamu, yaitu pada waktu-waktu sholat. Aku jatuh cinta pada caramu bangun dari tidur, duduk atau hal - hal lain ketika kamu mendengar Adzan. Atau pada saat di tempat yang tidak terdengar Adzan, kamu akan membuka situs yang berisi waktu-waktu sholat. Aku jatuh cinta pada caramu mengganti baju kaos yang biasa kamu pakai di rumah bahkan kadang ke warung atau kemanalah tapi kamu ganti dengan koko dan atau kemeja. biasanya, kalau rambutmu sedang acak-acakan kamu akan menggunakan peci. Aku jatuh cinta pada wangi yang kamu semprotkan ketika hendak berangkat ke Mesjid. Semoga Rabb-mu juga menyukainya. Aku suka saat kamu kebingungan mencari sendal yang akan kamu pakai ke Masjid, sambil kadang berpikir nanti hilang atau tidak. hehe. Dan Akupun suka mengambilkan kacamata yang akan kamu pakai sebelum kamu menemukannya sendiri. 

Aku jatuh cinta pada hal-hal sederhana darimu, pada kebiasaan-kebiasaanmu di lima waktu. Karena ketahuilah hal-hal sederhana darimu sudah membuatku jatuh cinta. 

Selasa, 15 Desember 2015

Manda udah 'berdua'

Ini adalah jawaban dari tulisan Ka(pten) Nasti tepat sebelum postingan yang ini. Sebenarnya tulisan atau challenge itu terjadi jauh sebelum Saya, akhirnya 'berdua'. 

Sebulan, tepat hari ini udah sebulan Saya 'berdua'. Ada yang berubah ? banyak. Sekarang Saya udah bukan anak kampung Irian lagi, Sekarang Saya ngontrak 'berdua' di daerah Tangerang. Tempat ngajar Saya-pun berubah, walau masih di Bimbel yang sama.

Soal kontrakan ada dialog lucu antara Rafli, sepupu Saya, dengan Mas Adit, suami Saya. Ketika pindahan H+2 dari hari pernikahan ke Tangerang, Rafli yang harusnya Sekolah sampai bolos Sekolah buat ikutan.
Rafli : " Mas Adit, ini rumah mas Adit?"
Mas Adit : " Bukan Fi, ini Rumah Orang, Mas Adit ngontrak"
Rafli cengar cengir gak jelas sambil bilang : " berarti nanti kalau ngajakin orang main ke sini, gini dong "Maen ke rumah orang(kontrakan gue) yuk?!""
Mas Adit : " hahahaha"

Terlalu dini untuk menceritakan apapun pada umur penikahan yang seumur jagung ini. Eh, btw umur jagung berapa lama sih ? ya segini-an kali ya. 

Perasaan Saya kadang berubah lebih sensitif, ke-tidak bisa-an Saya pada hal-hal tertentu misalnya. dulu mah sedihnya biasa aja ini bisa jadi lebih sedih. Atau kalau ada yang bicarain hal tersebut Sayanya diem diem Baper. Saya paham sih, mereka mungkin udah ngelewatin fase itu juga bahkan mereka nggak nganggep itu nyinggung, karena Saya pernah di posisi biasa-biasa tersebut juga. Alhamdulillah sih, Saya punya temen yang bilangin dan ngilangin ke Baper an Saya. iya, temen hidup maksudnya. ((peace))

Jadi, karena pernikahannya masih seumur jagung ya kayak jagung lah ya jagung manis~

Jumat, 11 Desember 2015

Tulisan Nasti : Kalau Manda jadi dua?

Manda bilang challenge ini cuma becanda. Sayangnya dia becanda disaat gw udah gak senang di ajak bercanda. Gw maunya diajak serius. Serius. Hahaha

Mm.. Kalo Manda ada dua gimana? Kalo menurut gw sih gak akan gimana gimana karna itu gak mungkin terjadi. Hahaha. Kelar kan nulisnya.

Oke, mari berandai andai. Kalo Manda ada dua. Buat gw sih yang satu bakalan jadi sia sia ajah. Gak akan ada manfaatnya, sebab apa? Sebab satu orang Manda ajah udah bisa memainkan semua perannya dengan baik kok. *Tsaaah…* #JilbabGeratis

Sebagai anak sulung Ibu Bapaknya, yang sekaligus menjadi Kakak ketiga adiknya. Sebelum kalian anggap gw lebai menilai ini buat Manda, atau tidak objektif karna dia temen deket gw, kalian boleh deh cek tulisannya tentang Ibu yang tak pernah kecewa. Dibagian yang menceritakan bahwa dulu Bapak nya sangat ingin sulungnya adalah anak laki laki, dengan harapan untuk bisa mendidik adiknya.. namun sayang, takdir tak memberikan Bapak pilihan. Sulungnya ternyata seorang anak perempuan, Amanda Larasati. Lantas Apa Bapak ibunya kecewa? Jawabnya tidak. Karna meski perempuan, seorang Manda tetap bisa mendidik adik adiknya, seperti yang diharapkan Bapak.

Nah. satu Manda udah cukupkan memenuhi harapan Bapak Ibu, dan tidak mengecewakan mereka. Lalu buat apa ada dua? Oh mungkin Ranti sang adik memerlukan tambahan satu Mba Yayas (panggilan kesayangan Manda) , untuk jaga jaga kalo proposal anggaran belanjanya tidak di acc sama Mba yayas1 bisa minta acc sama Mba yayas2. Mungkiin.. 

Lalu lalu,.sebagai seorang perempuan. Sebagai seorang Amanda Larasati. Duh, udah lah yah cukup satu ajah yang kayak gini gak perlu dua apalagi tiga. Satu ajah udah bisa bikin antrian buat kaum omblowan. Apalagi dua? Bisa makin berat juga persaingan kaum omblowati . Hahaha

Lalu lalu, sebagai teman. Nah ini, satu Manda ajah udah sering bikin pusing, apalagi dua?!
Kalau Manda ada dua, mungkin gw sebagai teman akan kewalahan menghadapinya. Soal imajinasi imajinasinya yang kadang bener kadang ngawur, soal soal “fisika” kehidupannya itu. Soal celoteh celoteh pintarnya yang entah dari mana dia dapat yang memaksa saya untuk mikir. Sampai soal tebak tebakannya yang gak penting, tapi juga gak mau diabaikan. Pusing kan? Hahaha.. Tapi tersebab itu semua satu Manda udah cukup bisa bikin suasana macam suara jangkrik jadi rame lagi. Juga hal hal sepele bisa jadi lucu sampai ada maknanya. Dan semua itu juga yang bikin gw gak pernah merasa sedih seperti yang dia sangka, karna notif dihenpon gw cuma penuh dari seorang Manda. Sebab satu Manda udah cukup mengusir kesepian hidup gw. *tsaaah.. #JilbabGeratis Hahaha

Ah udahlah gak perlu dipikirin lagi kalo Manda ada dua. Karna memang gak perlu ada dua Manda, juga kalau pun ada yang merasa perlu itu tak akan terjadi. Sebab Manda sudah diciptakan satu saja. Mungkin yang perlu dipikirkan adalah, kalo Manda udah “berdua” gimana nda?

Sabtu, 14 November 2015

How to reach Masjid Al-Mu'minin

1.       Kendaraan umum
a.       Naik kereta
Pilihan turun di stasiun:
1.       Stasiun Senen
-          Pilihan pertama : keluar stasiun naik metromini  U 24.
-          Pilihan kedua : jalan ke terminal senen, naik metromini P 10.
2.        Stasiun Kemayoran
-          Pilihan pertama : Naik taksi atau ojek
-          Pilihan kedua : keluar stasiun naik Metromini P 11, turun bendungan jago. Dari bendungan jago naik  p 10.
b.      Naik angkutan umum
Kalau naik transjakarta.
Pilihan turun di shelter :
1.       LANDAS PACU KEMAYORAN
-          Pilihan pertama: naik ojek
-          Pilihan kedua: jalan ke arah RS Mitra Kemayoran, lalu belok kanan ke arah jembatan marto, kemudian jalan lurus terus sampai jembatan pintu air. 
2.       GALUR
-          Jalan menuju U24 ngetem di dekat lampu merah galur
3.       ASTRA
-          Dari sebelah astra, naik mikrolet 37 ke arah senen, kemudian turun di jembatan dempet. Dari dempet naik p10 ke arah jembatan pintu air.
c.       Naik angkutan umum apapun.
Naik apapun kendaraan yang ke Terminal Senen, dari situ tinggal naik metromini  P.10. turun di jembatan pintu air kampung Irian.

TEMPAT TURUN ANGKUTAN UMUM :
1.       Metro mini U.24
Turun di jalan Dakota raya, tapi dikenal umum dan sopir Metro mini adalah jembatan marto. Pastikan udah di jembatannya ya, dari situ jalan lurus. Sampai nanti di jembatan pintu air.  Nanti bisa pilih masuk gang kampung irian 3 (kanan jembatan ) atau kp. Irian 2(kiri jembatan, jalan dikit)
JEMBATAN MARTO














2.       Metromini P.10
Nanti bisa pilih masuk gang kampung irian 3 (kanan jembatan ) atau kp. Irian 2(kiri jembatan, jalan dikit)
JEMBATAN PINTU AIR
Kampung Irian 2
Semoga Mempermudah temen-temen yang mau hadir di pernikahan Saya besok. Sebenernya nikahnya di Sasana Krida, tapi Sasana Krida itu sampingnya Al-Mu'minin kok. Jazakumulloh khoiron ya udah pada mau luangin waktu buat dateng. Semoga Alloh mudahkan perjalanannya... 

Selasa, 10 November 2015

Tulisan Nasti : H-5

hamintujuh kemarin, jadilah sesuai yang saya rencanakan untuk pergi melunasi janji ke anak umi nomor satu, naik bus tingkat. bersama manda dan tante hesti. *tante hesti dluar rencana sih* *salam dua jari*
ini rada maksa sih perginya, dan sedikit kurang ajar. gak pake mikir manda harus bebenah dulu dirumah setelah rapat panitia yang ninggalin gelas dan piring kotor banyak. maaf yah ibuk manda.. saya terlalu gak mau rugi dengan sisa hari manda. \kayak apaan sisa hari\

gimana yah buk, saya semacam gak mau kehilangan moment ajah sama manda. padahal kalo dipikir, ibu lebih berhak yah untuk itu. anak ibu ini menyenangkan bu. serius deh. yaah beberapa emang suka bikin kaget sih. tiba tiba gtu. tiba tiba nanya "apa pertanyaan paling sulit dalam hidup kalian" ini dgrup wasap bu. sekali waktu pernah juga japri saya kayak gini "kak, kalo kaka laki laki kakak bakal naksir aku gak?" nah. itu kayak gtu anak ibu, selain manda gak ada temen yang suka nanya aneh aneh tapi bikin mikir bu. hahaa

yang bikin seneng dari manda itu mulutnya bu, entah kenapa yah cerita yang keluar dr mulut manda itu jadi lebih hidup jadi lebih bisa dilihat sisi lucunya, sisi positifnya. udah gtu anak ibu ini, kenapa yah bisa buanget percaya saya padahal kadang saya ajah gak percaya sama diri sendiri. haha.. nah yang ini bu, soal kepercayaan ini yang kadang bikin saya nekat ajah ngajak anak ibu kesana kemari. *sungkem* maaf yah bu, beneran minta maaf kalo saya sering ngajak manda main, kadang bikin ibu cemas. tapi gak semuanya saya yang ngajak kok bu, kadang manda juga yang ngajak atau mancing mancing saya buat packing *laah~~
pasti ibu punya lebih banyak moment bareng manda yang lebih lebih menyenangkan lebih unforgetable. halaah.. saya yang sedikit ajah jatuh cintanya kayak gini bu sama anak ibu. seandainya saya laki laki, ibu mau gak nerima saya jadi menantu ibu. hehe.. oia, sebelum keduluan sama calon menantu pertama ibu, saya mau ngucapin : terimakasih sudah melahirkan manda ke bumi.
ps : nda, gak pake dsuruh, ini postingan bakal dikasih liat ke ibumu kan?!

Sabtu, 07 November 2015

Tulisan Nasti : H-8


kabut tipis pun turun pelan pelan, di lembah kasih lembah mandalawangi. tetoooot. bukan bukan foto ini bukan di mandalawangi, tapi soal kabut yang turun pelan pelan benar adanya, pemandangan itu saya nikmati bersama teman terkasih Amanda yang tidak wangi. hahaha. Tidak wangi itu bukan berarti bau yak. *salam dua jari* *pis lope en gaul nda* 
manda masih inget gak sama celotehan mu waktu itu? aku tidak. tapi aku menemukan catatan kecil mu untuk yang sewaktu waktu terlupakan. soal kabut yang kita hadapi kala itu, yang menutupi langkah kita harus kemana. atau menutupi seseorang yang sedang menuju kita. kamu bilang bahwa pada saatnya nanti kabut itu akan turun dan hikmah di baliknya akan terbuka, terlihat jelas. Maka kita nikmati saja kabut itu. Indah juga kan. Iya indah.

Kini, kabut mu benar benar telah turun. dan menyingkap kan hikmah jawaban yang ada di baliknya dengan jelas. Sedang untuk ku, dia masih menggelayut mesra meminta ku menikmatinya lebih lama dari mu. 
Dan soal permintaan mu, untuk mengulangi moment itu "berempat" sepertinya harus tertunda sampai waktu yang tidak bisa aku tentukan. Tapi mungkin, kamu bisa menentukan waktunya. dengan membantu mencari tambahan satu orangnya. *nyengir*

Jumat, 06 November 2015

Tulisan Nasti : H-9

[NO FOTO]


tema foto ini adalah #terfavorit . ya eskrim yang di tangan, ya temen ngobrol yang mukanya sengaja saya alangin sama cup eskrimnya. mcflurry plus manda sama dengan bahagia sih. soalnya ditraktir jadi rasa manis eskrimnya bikin bahagia. hahaha

foto ini diambil dua hari lalu, h minus sebelas menuju hari perayaan cintanya. hari itu berdalih ketemuan buat nganter undangan ke rumah, saya malah manfaatin malam itu buat keluyuran, sisa hari tinggal sedikit untuk main main kan. hahaha

malam itu, bisa jadi malam terakhir kami makan malem bareng juga mendengarkan lagu "selimut tetangga". entah kenapa lagu itu sering ada di sela sela pertemuan kami tanpa kami minta. hahaha . semoga itu isyarat agar kelak kami jadi tetangga, tanpa isyarat kami harus berbagi selimut. *apasih*

malam itu, manda menantang dirinya untuk nulis #10dayswritingchallenge dan ngajak saya juga. berhubung gak ada ide apa yang mau ditulis jadi yah cerita ini aja. kalo tantangan itu bermaksud mencari tulisan siapa yang lebih baik diantara kami, manda juaranya! tapi kalo sekedar untuk manda gak merasa sendirian dalam tantangan, gw rasa gw bisa melakukan nya.

ps: gw temenin lu nda sampai habis masa lajang mu. 
karna bersama mu mission always complete.

Minggu, 25 Oktober 2015

Yang terbaik adalah Ibu

Terima Kasih untuk sepakat denganku dengan judul diatas.

Dengan campuran perasaan yang bergemuruh Saya ingin sekali menuliskan ini.
Menjalankan apa yang menurut Kita penting dan harus adalah sesuatu yang terkadang menakutkan bagi Kita, terlebih ketika Orang orang terdekat kita seperti Orang Tua, Kakak atau adik tidak sama dengan kita.
Banyak hal diluar sana yang membuat kita paham tentang beberapa kebenaran lain yang tidak ada di dalam rumah.
Dan, Guys, Here I am.
Menjadi anggota Rohis ketika bersekolah di SMA, dan memutuskan untuk tidak hanya menjadi "islam" yang tertulis di KTP adalah perjuangan. Beberapa nilai yang dianggap tidak sewajarnya pada masyarakat, membuat Kita merasa harus berjuang mejalankan nilai-nilai tersebut, sebut saja dengan memakai rok, memanjangkan jilbab, memakai kaos kaki, tentu maksud saya sebagai muslimah. Hal lain seperti aturan berkomunikasi dengan lawan jenis, tidak menyentuh yang bukan mahrom, tidak memandang lama-lama lawan bicara yang berbeda jenis adalah sesuatu yang pada saat SMA mulai coba diterapkan. Nilai kebenaran yang oleh beberapa masyarakat terlihat aneh.
Saya selalu merasa bahwa beban hanya ada pada yang menjalankan. Bagaimana harus memahamkan kedua orang tua yang baru tahu 'nilai kebenaran' tadi lewat tingkah anaknya? Bagaimana Saya yang sejak dahulu SMA menjadi 'aneh' bagi orang orang di rumah? Bagaimana Saya yang pada akhirnya di detik ini merasa nyaman dan bisa memahamkan mereka bahwa ini Saya dengan segala perintahNya? Saya merasa beban Saya agak sedikit ringan karena menganggap mereka akhirnya paham dan tahu betul apa maunya anak sulungnya ini.
Sampai kemarin malam, terjadi obrolan tengah malam dengan Ibu, Ibu bilang beberapa saudara dan temannya protes karena akan ada acara yang digelar namun tidak sesuai dengan masyarakat umum,
" jangan mau kalah lah sama Anak"
" Jangan diikutin lah anaknya kalau mau yang aneh-aneh"
Kalian mahu tahu jawaban Ibu Saya apa?
Ibu bilang " gue sih ngerasa dulu gak bisa ngejalanin apa anak gue lakuin sekarang dan gue rasa itu baik." Jawaban dengan bahasa 'gue' karena memang untuk menjawab pertanyaan dari teman dekatnya.
Ternyata yang berjuang dengan omongan-omongan yang kurang menyenangkan adalah bukan cuma Saya aja. Dan Saya baru sadar ketika denger cerita ini dari Ibu. Dan Terima Kasih Ibu sudah mendukung Saya.
bahkan saat Saya gak disitu. ini terharu.
Sampai di titik ini Saya paham bahwa selalu banyak pertentangan untuk menjadi baik. Dan segala puji bagi Alloh yang sudah memahamkan kepada Ibu Saya tentang beberapa nilai yang Saya jaga selama ini.
Kalau dalam do'a  perempuan biasa-nya Fadh Djibran yang sekarang berubah jadi Fadh Pahdephie bilang
Tuhan, aku mencintai ibuku, maka bila aku memang boleh menyayangi dan membahagiakannya, berilah kemampuan untuk menyayangi dan membahagiakannya. Bila kecukupan harta bisa membantuku membahagiakannya, sesungguhnya bukan harta yang aku minta. Tetapi bila cara itu memang bekerja, apa boleh buat, kenapa tidak jika aku memang harus menjadi orang yang kaya ? Sungguh sebenarnya bukan kekayaan yang aku inginkan, tetapi bila itu menjadi sebab bagi terwujudnya sesuatu yang kuharapkan dan Kau mengijinkannya, aku hanyalah perempuan biasa yang tak akan sanggup menolaknya. 
do'a Saya lain bang, yang terbaik adalah memiliki Ibu yang paham betul anaknya ingin menjalankan nilai nilai kebenaran. Berdo'alah agar orang orang di dekat kita paham tentang alasan dan dasar kita menjalankan sesuatu.
Soal kecukupan harta, malam itu Ibu bilang sesuatu yang indah juga.
"Laras tahu, beberapa orang yang anaknya diberikan harta lebih,tapi Apa ada yang sebaik anak-anak Ibu?  itulah Ibu ngerasa Alloh nggak ngasih harta lebih, tapi anak-anak Ibu sendirilah yang jadi hartanya"
Apa yang paling menyenangkan selain dianggap sebagai harta oleh Ibu sendiri. Ibu memang yang terbaik Bu.
Jaga Ibu, Ya Alloh, selalu, saat Saya masih dekat dan mungkin nanti ketika jauh.

Kelak, ketika Saya menjadi Ibu, Semoga bukan kecukupan harta yang menjadikan sebab Saya menjadi bahagia. Seperti Ibu yang paham bagaimana menjadi bahagia bukan karena perkara dunia. Semoga.
Cinta Ibu ... banget <3

Senin, 06 Juli 2015

Lahir di Bulan Ramadhan

Ketika berbicara soal Ramadhan, maka terlalu banyak pilihan cerita yang harus aku ceritakan.
Bukankah semua sepakat bahwa terlalu banyak cinta ketika ramadhan, ketika pahala disajikan berlipat-lipat dibanding bulan lainnya.
Ketika berbuat amal sholeh dipermudah karena gembongnya syaiton diikat sekaligus Alloh sediakan balasan yang begitu banyak.
Alloh memang Ar-rohim ... Bukan terlalu penyayang tapi Maha penyayang.
Kalian tahu bahwa kata "terlalu" jauh amat kecil dibandingkan "Maha".

Salah Satu kenapa Ramadhan spesial adalah Aku lahir di bulan ini. hehe.
Iya,kata Ibu, aku lahir di bulan ramadhan. Nama Amanda diambil dari kata Ramadhan.
Darimananya ? Ramadan ->Ramanda -> Amanda . begitu katanya nama aku bertransformasi. (maaf kalau maksa)
Tidak ada hadits ataupun ayat qur'an yang menyebutkan bahwa anak yang lahir di bulan Ramadhan akan menjadi anak yang sholih ataupun sholihah. Tapi, Aku  selalu merasa tersanjung mengingat bagaimana perasaan Ibu kala itu, bagaimana dadanya dikaruinai kebahagiaan yang melimpah, Ramadhan saja sudah spesial ditambah lagi kelahiran putri pertamanya. Dadaku bergemuruh membayangkan bagaimana do'a-do'a kebaikan untukku mengalir dari mulut ibu di bulan yang banyak waktunya termasuk waktu-waktu mustajab berdo'a.
"Barangsiapa yang dikaruniai kebaikan maka Alloh-lah yang memnberinya, dan barang siapa yang dijaga dari kejelekan maka Alloh-lah yang menjaganya"
Ah, mungkin Alloh yang memang menjaga, secara random aku udah pake jilbab aja dari lima sd, dari situ kalo diingat banyak kebaikan yang Alloh kasih dan kejelekan yang Alloh jaga dariku.

Selain aku yang lahir dibulan ini, ada lagi hal yang cukup membanggakan lahir dibulan ini. tepatnya tahun 2012 lalu, gelar S1 pun lahir hehe. Sarjana Sains. Perjuangan banget emang kalau diingat tentang gelar ini. Kalo diinget kayaknya nggak mau lagi deh bikin skripsi. iyalah kan udah lulus. tekanannya itu loh. Dibulan ramadhan tahun 2012 ada hal yang tidak berhenti aku minta di setiap sahur, sujud, antara adzan dan iqomah, buka puasa, dan banyak waktu mustajab lain : Semoga bisa lulus tahun ini. beneran. do'a itu ngubah yang tadinya nggak bisa sidang jadi bisa sidang. karena emang udah hopeless. nggak minta lagi ke dospem atau lain lain tapi langsung sama Alloh, eh alhamdulillah dikabulin. Berharap tuh emang cuma sama Alloh aja sih yang nggak bikin kecewa. Ramadhan tahun ini bertepatan sama pengumuman atau ujian masuk kampus atau sekolah juga kan ya, pasti pada makin afdhol nih berdo'anya. ayo yang pada berharap masuk kampus/sekolah manapun, banyak banyak berdo'a ya.

Nah, Alloh aja nggak bakal ngecewain kita kalo kita bener berharap sama Alloh masa kita hamba-Nya nggak mau taat sama perintah Alloh. Misal puasa, Ramadhan berarti tentang salah satu rukun islam: Puasa.

edit with piclab & font studio
Surat cinta dari Alloh ini udah jelas banget buat dibaca. Semoga niat berpuasa kita benar karena Alloh. emang ada karena yang lain ? bisa aja ya karena yang lain puasa ya kita ikut aja. bisa karena pengen kurus. bisa karena emang ndak punya uang buat makan. Puasa ini Alloh langsung loh yang akan nilai ibarat skripsi yang tadi udah kita bikin mati-matian itu diuji langsung sama Dosen. Kalo skripsi, lulus dapet gelat sarjana sedangkan puasa tujuannya biar kita jadi hamba yang bertakwa. Kalo Sarjana adalah gelar yang kita dapet setelah menempuh ratusan sks tapi takwa sendiri ndak ada gelarnya. Emang apa sih Takwa ? Takwa dijelaskan dengan indah oleh Thalq Bin Habib Al’Anazi dalam Siyar A’lamin Nubala, 8/175
“Taqwa adalah mengamalkan ketaatan kepada Allah dengan cahaya Allah (dalil), mengharap ampunan Allah, meninggalkan maksiat dengan cahaya Allah (dalil), dan takut terhadap adzab Allah”
Jadi, puasa itu supaya kita jadi orang bertakwa. Yang nantinya kita bakal taat sama Alloh karena emang itu perintahNya yang kalo kita ninggalin maksiat juga karena Alloh. melting ndak sih bacanya~ .

Pada akhirnya, kita kembali butuh bantuan Alloh buat ngelaksanain perintahNya. Siapa yang nggak berharap lulus dari puasa di bulan Ramadhan? Semoga Ramadhan ini, kita lahir .... sebagai manusia yang bertakwa. aamiiin

Kamis, 14 Mei 2015

Cerpen : Meninggalkan

Kamu,
Selamat bahagia.
ternyata waktumu yang lebih dulu sampai.
Aku ? masih disini. tapi tidak kesakitan seperti yang kamu kira.
Aku samar samar baik-baik saja.
Setelah berteman baik dengan prasangka-prasangka buruk tentangmu,
Aku menjabarnya satu-satu.
kemungkinan pertama yang ada dibenakku adalah kamu tidak hanya menujuku,
tapi juga yang lain, bersamaan.
keputusan mundur karena keluarga itu, bagaimana kalau aku bilang itu bohong,
iya, itu prasangka burukku yang kedua.
kamu yang katanya punya andil besar dalam menyelesaikan dalam menyelesaikan masalah keluargamu itu,
kamu yang katanya terpukul atas apa yang ada itu,
kamu yang meminta waktu lebih dari sepuluh hari untuk mengabarkan ke Ayahku akan keputusanmu itu,
tapi sekaligus yang hari ini melangsungkan pernikahan, tapi bukan denganku.
Waktu itu aku hanya berpikir mengapa aku dibohongi, dan tak layakkah aku diperlakukan jujur ?
Setelah semua harapan-harapan baik yang kamu utarakan.
baiklah, aku sudah bilang sejak awal kalau aku memilih berteman baik dengan prasangka buruk itu.
pertama, kalau kamu menempuh cara yang salah, kamu yang berdosa, aku jelas tak apa, aku tak perlu repot-repot memikirkannya.
kedua, Masalah keluarga(mu) yang kamu jadikan alasan untuk mundur dulu, dan sekarang kamu menikah, berarti masalah keluargamu sudah selesai.
ketiga, karena kamu pergi untuk alasan yang lebih baik,orang yang lebih baik dan tentunya Alloh tahu memang ini yang terbaik.
selamat bahagia.
benar benar bahagia.
Aku lipat kertas itu, kumasukkan kedalam tempat dimana dia berasal amplop coklat bertuliskan Happy Wedding. Aku hanya tak habis pikir, " Kenapa berita ini sampai padanya?" . Padahal pernikahan aku hari ini pun tak banyak yang tahu, teman-temanku pun tidak. Kenapa dia harus tahu? Kenapa dia mencari tahu? Kenapa dia ucapkan selamat ? Ah, nanti saja kupikirkan, sekarang aku harus menyiapkan betul latihan untuk ijab kabul nanti. Surat ini tak boleh mengubah apapun, pernikahan ini harus terjadi. Setidaknya aku hanya mematahkan harapan satu perempuan, Kalau pernikahan hari ini gagal bisa dua perempuan yang patah karenaku. Aku tahu keputusan meninggalkannya adalah tepat. Bukan karena ia punya banyak kekurangan, tak ada yang membuatku keberatan atasnya. Tapi, dengan surat itu tiba di tanganku, sekarang aku samar samar tenang. aku meninggalkan perempuan yang punya pemahaman baik, tentang harapan dan takdir. Akan ada seseorang yang lebih baik dariku untuknya. Semoga.

p.s ini cerpen pertama gais, maapin kalo masih amatir.

Jumat, 24 April 2015

Membaca terjemahan

Saya tahu persis Saya bukan ahli nya dalam menafsirkan alqur'an tapi membaca terjemahan quran yang berbahasa indonesia, seringkali menjawab pertanyaan pertanyaan pertanyaan dalam hati Saya.
Ada yang mengganggu hati Saya akhir akhir ini, Saya membenci seseorang. Serius, ini bukan hal yang menyenangkan. Saya pun sebal denga perasaan Saya, bahwa Saya membenci seseorang. Membenci seseorang itu seperti menjadi susah sendiri. Padahal sesseorang itu banyak kebaikannya. Tapi tak bisa menjadi baik karena kebencian. Awalnya Saya hanya menepis hal yang pernah ia lakukan pada Saya dan memilih untuk melupakan. Tidak mau mengingat, sampai akhirnya seseorang itu datang dan meminta maaf. Dan kejadian itu terulang lagi dalam rekaman. Prasangka prasangka buruk yang saya lupakan bersama kejadian itu muncul kembali. Entahlah, hal ini begitu menyesakkan dada Saya.
Di beberapa tulisan orang, ada yang bilang bahwa yang kita alami, adalah pesan yang ingin Alloh sampaikan. Lalu, hati Saya bertanya. Mengapa Alloh mendatangkan orang yang hadirnya sekali, namun lukanya mungkin sampai mati. Ah, maaf berlebihan sekali. Lukanya masih terpatri dalam hati.
Saya tidak menangis sebelumnya, karena dilukai, Saya menangis karena rasanya Saya seperti membenci saudara sesama muslim sendiri. Saya menangis, sepertinya Alloh akan meninggalkan Saya sendiri dengan kebencian ini. Saya merasa seakan akan Alloh lebih sayang pada seseorang lain itu ketimbang Saya. Saya kesakitan membenci segala amal sholeh yang seseorang lain itu lakukan. Aneh kan. Padahal amal sholeh itu tak pernah menyelakakan Saya.
Berhenti!
Pertanyaan itu berhenti dengan ayat yang Saya baca kala itu .
إِنْ يَمْسَسْكُمْ قَرْحٌ فَقَدْ مَسَّ الْقَوْمَ قَرْحٌ مِثْلُهُ ۚ وَتِلْكَ الْأَيَّامُ نُدَاوِلُهَا بَيْنَ النَّاسِ وَلِيَعْلَمَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَيَتَّخِذَ مِنْكُمْ شُهَدَاءَ ۗ وَاللَّهُ لَا يُحِبُّ الظَّالِمِينَ
Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa. Dan masa (kejayaan dan kehancuran) itu Kami pergilirkan diantara manusia (agar mereka mendapat pelajaran); dan supaya Allah membedakan orang-orang yang beriman (dengan orang-orang kafir) supaya sebagian kamu dijadikan-Nya (gugur sebagai) syuhada'. Dan Allah tidak menyukai orang-orang yang zalzalim
Jika kamu (pada perang Uhud) mendapat luka, maka sesungguhnya kaum (kafir) itupun (pada perang Badar) mendapat luka yang serupa.)))
Saya pernah mengeluhkan luka ini pada teman dekat. Kata saktinya yg membuat Saya menerima : mungkin dia pernah lebih sakit dari Saya.
(((Dan supaya Alloh membedakan orang orang yang beriman)))
Saya akhirnya paham bahwa Melupakan beda dengan memaafkan. Teramat beda. Memaafkan adalah ketika Saya ingat dan tak ada lagi sesak. Sedangkan lupa, hanya kemauan untuk tidak mau merasakan sesak. Disini bukan lagi terletak bahwa kita ingin terlihat kuat karena disakiti. Oleh siapapun. Oleh teman dekat. Oleh orang yang menyakiti. Tapi, oleh Alloh , Alloh yang ingin melihat kita. Saya tidak akan belajar memaafkan jika selamanya semua orang berbuat baik pada Saya. Bukan karena Saya layak disakiti tapi karena Alloh ingin membedakan... Apakah Saya termasuk hambaNya yang pemaaf ? Pantas saja dulu ada kisah tentang seorang Anshor yang dijamin masuk surga tersebab tiap malam ia selalu memaafkan saudara saudaranya. Karena memang, memaafkan bukan hal mudah pada hati yang sakit.
Jika ada yang berbaik hati ingin mendo'akan Saya, do'akan semoga Saya memiliki hati yanh pemaaf.

Jumat, 10 April 2015

Spread Joke : Patung Tugu Tani

"Patung tugu tani kalau denger adzan subuh,nangis"
Berawal gue yang dikerjain sama Kepala Cabang di bimbel tempat gue ngajar yang bilang hal tersebut.
" Mba Manda belum tau ya, patung tugu tani kalo denger adzan subuh,nangis."
"Boong! Mana bisa"
"Bener mba,kalau denger adzan subuh. Nangis"
Gue cuma bisa dalem hati, ckck masa KC gue percaya aja ama cerita cemen kayak  gini, mana disebar²in lagi. Baru gue mau berniat bilang (pak jangan nyebarin berita boong)
Tapi keduluan KC yg bilang :
"Sayangnya dia ga bisa denger mba"
Haha. "Rese~ bener juga. Cerdas cerdas"
Dan gue berasa ga boleh sendirian dikerjain begini. Mari gue ceritakan siapa aja yang udah gue bales kerjain.
1. Anak2 kelas X sma Future Gate
Beberapa anak yang gak remed bikin lingkaran dengan gue, dan tetibalah mereka minta cerita horor.
"Kalian tau patung tugu tani? Itu yang deket toko ahlussunnah senen. Tau gak ? "
"Dimana sih, gatau bu ... Yaudah² kenapa emang?"
"Iya, patung tugu tani kalau denger adzan subuh nangis?!"
"Sumpil?"/ "yang bener bu"/ "Ibu liat sendiri"/ "masa?"/ "ada fotonya?
"SAYANGNYA PATUNG GABISA DENGER??!!!"
AAAA~ Hahaha. Udah serius serius
2. Audrey dan Ranti yang lagi nonton drama korea fool's love
Gue dateng sambil mencet spasi di laptop biar videonya ke pause.
"Eh mau diceritain gak? Tentang patung tugu tani, yang senen lurus itu loh Ti"
Adik I : "Iya yang itu kenapa ?"
Adik II : " yang bawa cangkul ya ?" (padahal bawa laras panjang)
"Masa patung itu kalau denger adzan subuh,nangis"
"Mba yayas liat sendiri ?"/ "lo ada videonya?"
"Gada ... Gaak liat"
" trus kok lo bs tau nangis?" / beneran apa boongan sih nih?"
"Tapi, patungnya gabisa denger"
*hampir ditoyor adik sendiri*
3. Ka Nasti dan Ipi , Si Hesti lagi cuci tangan
Setelah bilang,
KN : "Lo liat ndiri Nda?"
I :"Masa Nda"
Mukanya ka nasti bikin gue gabisa nahan ketawa. Sambil cengengesan bilang " tapi patung gabisa denger"
Ka Nasti pukul meja, Ipi ga denger jawaban gue jadi ga ngerti dia.
"Nanti gue mau ke Hesti ya pada diem aja." trus lupa Hesti belum dikerjain.
4. Nulis status fesbuk " The power of "patung tugu tani, kalau denger adzan subuh, nangis"
Eh, yg komen si Hesti. Masa Nda ?//
Oiya tadi pas cerita ke ipi ama ka nasti, elo gada Hes // (Ipi nge like status tsb) // kenapa Nda?// simpan kepomu, tar pas ketemu gue tunggu//GUE TUNGGU// *ngakak di rumah baca komennya Hesti*// ada yang komen lagi , " tugu tani yang kwitang Nda? Ada ada aja si Manda",// "no pic hoax nda" // "sayangnya patung  gabisa denger, temen²" // Hesti : IH MANDA
Selanjutnya semoga gue ga durhaka .
5. IBU
"Bu patung tugu tani, kalo denger adzan subuh,nangis"
" nangis ? Air mancur ?"
Ga tahan langsung ngaku
"Sayangnya patung gabisa dengeer"
"Jadinya air mancur"
" Ibu ndak nyambuung"
6. BAPAK
Waktu itu ada Bapak,Audrey,Ibu
"Drey, Bapak belum dikasih tau patung tugu tani"
" iya Pak, tugu tani udah tau belum" sambung Audrey
" tugu tani yang di senen lurus, tau..."
Jawab Bapak sambil merem melek minum kopi
" iye Pak, masa kalo denger adzan subuh, nangis" .
Bapak diem aja, ga heboh.
"Yah diem aja si Bapak Drey"
"Bapak percaya ga Pak?" tanya Audrey
"Percaya aje"
"Kenapa percaya?"
"Nangis, sedih gabisa sholat subuh kan?" Bapak mulai ngarang
" hahaha. Banyak orang ga sholat subuh ga nangis pak... haha, Bapak nih, maksudnya kan patung gabisa denger, hahaha, malah lucuan Bapak"

Cerita ini hanya salah satu usaha agar malam ini kamu tersenyum sebelum tidur. selamat malam!

Sabtu, 28 Februari 2015

PeMaLu

Perkenalkan, aku adalah gadis yang sangat pemalu.
Bagaimana aku harus menceritakan bagaimana pemalunya aku.
Aku ceritakan dari bagian yang paling absurd. 
Aku suka sekali makan, terutama makan ayam. Di tempat aku mengajar, aku biasa makan dengan satu wadah berdua dengan guru lain. Iya guru perempuan tentu saja. Di tempat aku mengajar ini adalah khusus perempuan, guru dan muridnya perempuan semua.tak ada lelaki, mungkin Kami takut jatuh cinta.
Ayam goreng, ini berawal ketika ayam goreng tersisa satu dalam wadah lauk, sedangkan semua sudah dapat jatah masing-masing. Sambil berbincang dengan beberapa guru lain, mata Saya tetap saja terganggu dengan pemandangan ayam yang tersisa satu itu. Saya iseng bergumam : ” Duhai ayam, tahukah kau rasanya kesepian ? ” tertawa. Saya melanjutkan, ” duhai ayam, tahukah kau makna kehilangan? ” Jadilah Saya didaulat sebagai, Pemalu.
 Itu sebuah genk. Pemalu tentu bukan makna sebenarnya, Pemalu adalah singkatan dari Pengen Makan Mulu. Pencetusnya Ka Fathia, guru Sejarah yang cerdasnya kadang absurd, dan satu lagi Ka Fani, guru Bahasa Indonesia yang punya mimpi jadi gemuk. Genk ini punya senior, Benalu. Apa tebak ? Beuh… Nambah mulu. Benalu beranggotakan Ibu ibu rumah tangga yang makannya satu tingkat diatas genk pemalu. 
Pernah sekali waktu, Saya makan satu wadah dengan Ka Hajar, guru bahasa arab yang punya anak namanya Ismail, sayang bapaknya bukan Ibrahim tapi Mas Udin, Saya dan Ka Hajar makan dengan lauk ayam, Ka Hajar makan sambil terus bercerita, Saya mendengarkan sambil fokus makan. Tiba di satu momen saking asyiknya Ka Hajar bercerita, Ka Hajar malah mengambil lauk ayam milik Saya. Entahlah Saya benar benar reflek bilang ” eh, ayam gue tuh” semua langsung diam. Ka Hajar berhenti cerita dan melihat ke arah Saya, teman makan lainnya pun tertawa melihat Saya yang segitu protektifnya sama lauk sendiri. 
Di lain waktu, Saya makan berdua dengan Ka Fani. Dengan lauk ayam, kami makan sambil ngobrol berdua. Ka Fani dan Saya bercerita berhantian. Ada yang janggal, dengan lauk yang Ka Fani makan, tapi karena Saya juga asik bercerita Saya tidak se refleks cerita pertama tadi, Saya akhirnya sadar bahwa Ka Fani telah merenggut kehormatan ayam milik Saya. Tapi dengan baik² Saya bilang : ” Ka Fani, itukan ayam Manda tau” // 
Terakhir masih dengan Ka Fani, orang ini aneh sekali kalau lapar dia sering lupa, Saya ? Wah kalau perut sudah berasa lapar, Saya inisiatif mengajak yang lain untuk makan. Suatu hari ketika akreditasi, Ka Fani masih sibuk mengerjakan tugasnya padahal sudah masuk waktu makan siang. Berniat baik menemani ka Fani menyelesaikan tugasnya dan nanti berharap makan siang bersama dia, Saya di samping Ka Fani saja, sambil memperhatikan dia mengerjakan tugas. Waktu makan siang hampir habis ka Fani belum juga kelar menyelesaikan tugasnya. Akhirnya Saya membujuk dia makan dulu sebelum waktu istirahat habis dan kembali bertemu pengawas. Akhirnya kita makan, karena waktu yang memang ‘mepet’ Ka Fani mengambil makan tidak banyak, Saya sih standar(baca : banyak). Waktu istirahat habis, Ka Fani segera menyelesaikan makannya. Saya sendiri masih asik menjamah sisa ayam kebanggaan Saya. Ka Fani yang geregetan melihat Saya, menyuruh Saya agar buru-buru. Saya masih susah betul melepaskan sisa ayam yang tak tahu kenapa Saya selalu bangga padanya. Sampai akhirnya Ka Fani mengeluarkan perkataan yang tidak boleh dikatakan oleh genk pemalu. Ka Fani mengatakan : “udah ih Manda! Tinggalin aja ayamnya” Akhirnya, Saya meninggalkan ayam itu. Luka ? Jangan ditanya, jelas Saya terluka dengan perkataan Ka Fani yang terakhir. Ka Fani ndak setia, tega. 
—PEMALU (PENGEN MAKAN MULU)

Minggu, 01 Februari 2015

apakah ke surga memang banyak jalan ?

Kalau kamu berjalan menuju surga juga, aku akan biarkan kamu
tapi, aku memang bukan ahli ilmu, atau orang yang paling benar
aku, sama sepertimu, mencari kebenaran lalu mengikutinya.
Aku sedang berjalan dengan kebenaran yang kutahu.Iya, aku takkan berbeda denganmu, seharusnya,
jika kita berdua benar-benar dalam kebenaran. tapi, siapa yang sebenarnya di dalam kebenaran ?
kalau kamu memang berjalan menuju surga, kenapa tidak disini bersamaku ?
apakah ke surga memang banyak jalan ?
kalau iya, beritahu aku.
jika tidak, coba sini, duduk bersamaku.
kita lihat, mana jalannya ...

Minggu, 25 Januari 2015

Muhadkly Acho : Humoris Romantis

Saya termasuk orang yang terkesan pada orang lain yang tulisannya bagus, romantis dan menghibur. Hanya dengan membaca tulisannya Saya bisa memiliki kesukaan pada orang itu. Sebutlah, Muhadkly Acho, salah satu comic yang saat tahu dari acara standup di salah satu tv swasta, lucu. Lalu cari video² standup-annya di YouTube.

Namun, comic ini ternyata punya sisi yang lain. Sisi yang Saya banyak orang sembunyikan, sisi terluka. Di twitter, Saya pertama kali menemukan akunnya dari retweet-an teman comic yang lain yang Saya follow, kalau tidak salah,Pandji. Setelah melihat timeline @muhadkly Saya bertanya dengan mention : " @muhadkly ini mas mas yang nge standup tentang Budi ya?" Dan di balas : " yap, 100" .

Akhirnya Saya follow dan lihat web yang dia sertakan, di biografi pada akun twitternya : www.satumomen.wordpress.com . Lalu Saya buka, dan postingan terakhir berjudul " Dear Fika, " Karena waktu itu sedang ramai iklan tentang Oreo yang memanggil "Afika~ ada yang baru nih" "apa~" "ada oreo rasa baru nih ..." dst. Saya pikir, waaah lucu nih ttg Afika. Dan Saya salah sangka sama sekali. Tulisan itu jelas, untuk istrinya yang meninggal karena sakit. Web itu menuliskan semua luka yang pernah ia punya. Diksi yang ia pilih, sudut pandang, luka yang dituliskan dengan amat manis, romantis dan magis. Saya makin penasaran dengan comic ini. Saya mudah terkesan pada tulisan, tadi diawal bukannya Saya sudah bilang.

Muhadkly, yang berarti singkatan dari Muhammad Ahad Kliwon, karena dia lahir pada hari ahad Kliwon. Tentu saja penikmat stand up (Acho) tahu akan hal ini, joke yang ia buat dari namanya, dari huruf konsonan yang berderet empat, beda orang beda membacanya. Pernah dibaca (muha)dekil ataupun (muha)deklay. Acho sendiri adalah panggilan anak laki-laki dari daerah asalnya.

Sayapun menemukan akun facebooknya dan langsung me-add as friend, bisakah berteman dengan orang ini ? Saya ingat sekali, ketika di lab kampus Saya melihat notifikasi kalau Saya sudah diconfirm dan berteman (di facebook) dengan comic favorit ini, Saya kegirangan pamer - pamer kalau Saya di confirm dengan comic yang tulisannya Saya sukai ini. Tapi itu hanya betahan dua hari, karena teman Saya, Dwi, juga me add nya dan di confirm juga. Padahal teman Saya si Dwi tak tahu apa-apa tentang Bang Acho kalau tidak Saya sodorkan ceritanya, bahan komedinya, tulisan² dia. Karena berteman di facebookpun Saya jadi tahu, kalau dia masih mengirimi tulisan² romantis dan indah ke wall facebook Istrinya yang telah meninggal itu. Saya bisa melihatnya lebih dekat dan dalam lagi lewat foto² yang ada di album facebooknya. Tulisannya yang ada di wordrpress semakin terlihat nyata dalam benak Saya.

Semua jaringan komunikasi, sosial seperti line, kakaotalk sekali lagi memudahkan Saya menghubunginya . Hanya dengan kata kunci "muhadkly" maka Saya dapat 'berteman' dengan comic yang satu ini. Dan yang mengesankan Saya pernah sekali waktu mengirimi pesan lewat Line dan dibalas.

Sekali waktu Saya menonton Stand Up Comedy yang menghadirkan Acho sebagai comic, dan untung saja dia baik. Dipanggil menyahut, entahlah sudah hilang kemana rasa malu saya saat Saya malah memanggil namanya yang sedang berada di kerumunan comic lain. "Bang Acho~ " dia langsung menoleh dan melambaikan tangan. "Hai..."// "minta foto Bang!"
Dia langsung keluar dari kerumunan comic menuju kami."Mau dimana? Di sini aja ya"

Saya tahu sekali, kesukaan Saya kepada comic yang satu ini, jelas jauh dari alasan agama. Jadi, cara beragama dia tidak ada pengaruhnya sama sekali terhadap cara beragama saya. (Kok jadi kesini) Saya menyukai cara dia menulis luka, sekaligus membuat tertawa di lain tempat.

Kesukaan kita pada sesuatu bisa mendatangkan kebaikan ataupun sebaliknya.