Selasa, 31 Mei 2016

Manda Berbadan dua

Lanjut sequel tulisan Manda nih ...
Setelah tulisan gimana kalo Manda ada dua ? Trus dilanjut sama tulisan Manda udah berdua...

Lanjutannya adalah Manda berbadan dua
Alhamdulillahiladzi  binimati tatimusholihat ...

Ketika bulan februari lalu Saya telat datang bulan, tapi masih belum test pack karena nunggu tanggal 15 Februari biar di pas pas in aja sama 15 November tanggal nikah, maksa ya ... karena gak sabar akhirnya test tanggal 13 Februari. Dan Alhamdulillah ... test packnya menunjukkan garis dua merah. Kira-kira kalau dihitung dari HPTP, umur janin udah 1 bulan.
 
Dan yang mecengangkan adalah akhir januari, Saya sama suami sempet naik gunung untuk pertama kalinya berdua (ada yang laen sih). Di gunung sana, Saya sempet muntah-muntah karena cuaca lagi ujan tak pikir masuk angin aja. Oalah untung dedek kuaat ... dan sepekan sebelum naik gunung, saya dan suami juga adek Saya naik sepeda dari kemayoran ke Senayan doong, rumah Saya kemayoraan. Tapi Alhamdulillah masih jadi juga dedeknya ini.

Semenjak tahu hamil, mulai deh sugesti mual muntah itu muncul. Mulai makan nasi ndak doyan, cepet pusing dan manja. Dan suami Saya dengan sabarnya mau gantiin beberapa pekerjaan rumah yang biasanya Saya kerjain. Nyuci baju misalnya. Jazakallohu khoir. Barokallohu fiihi.

Akhirnya tiga bulan pertama, sampai pertengahan april, seakan Saya bukanlah yang dulu lagi. Saya yang dulu geng Pemalu (Pengen Makan Mulu), akhirnya ndak nafsu makan. Makan udah di sugestiin enak2 tetep aja muntah lagi. Kalau kata Audrey adik Saya yang paling bungsu " udah mba yayas makannya jangan yang enak2 ... sayang nanti kan muntah lagi"

Tulisan ini ndak langsung selesai ditulis, akhirnya baru dilanjut lagi pas denin umur 30 minggu, lama emang. Mungkin sudah kepalang bingung sama apa yang pingin ditulis. Entah syukur seperti apa yang bisa Saya ungkapkan ditulisan ini. Berhubung udah 30 minggu aja, jelas ... ini perasaannya makin deg2an aja mau ketemu dedek. Perasaan takut, gelisah dan lain lain untuk proses persalinan nanti. Yang jelas, Saya mohon do'a sebanyak-banyaknya dari semuanya.

Dan akhirnya baru Saya posting di saat denin umur 32 minggu ~
Numpang tethering pulak sama suami.✌

Kamis, 31 Desember 2015

Menikah,

Menikah, dinikahi olehmu ternyata ada hal yang harus aku lakukan, maaf bukan keharusan tapi secara sadar atau tidak aku melakukannya. Lima kali dalam sehari, jumlah minimal yang biasa terjadi karenamu tiap harinya.

Aku sangat senang di waktu lima kali ini. menuliskannya pun rasa-rasanya agak sulit. Mungkin ini konsekuensi menikahi lelaki sholeh sepertimu. konsekuensi yang menyenangkan.

Aku minimal jatuh cinta lima kali sehari padamu, yaitu pada waktu-waktu sholat. Aku jatuh cinta pada caramu bangun dari tidur, duduk atau hal - hal lain ketika kamu mendengar Adzan. Atau pada saat di tempat yang tidak terdengar Adzan, kamu akan membuka situs yang berisi waktu-waktu sholat. Aku jatuh cinta pada caramu mengganti baju kaos yang biasa kamu pakai di rumah bahkan kadang ke warung atau kemanalah tapi kamu ganti dengan koko dan atau kemeja. biasanya, kalau rambutmu sedang acak-acakan kamu akan menggunakan peci. Aku jatuh cinta pada wangi yang kamu semprotkan ketika hendak berangkat ke Mesjid. Semoga Rabb-mu juga menyukainya. Aku suka saat kamu kebingungan mencari sendal yang akan kamu pakai ke Masjid, sambil kadang berpikir nanti hilang atau tidak. hehe. Dan Akupun suka mengambilkan kacamata yang akan kamu pakai sebelum kamu menemukannya sendiri. 

Aku jatuh cinta pada hal-hal sederhana darimu, pada kebiasaan-kebiasaanmu di lima waktu. Karena ketahuilah hal-hal sederhana darimu sudah membuatku jatuh cinta. 

Selasa, 15 Desember 2015

Manda udah 'berdua'

Ini adalah jawaban dari tulisan Ka(pten) Nasti tepat sebelum postingan yang ini. Sebenarnya tulisan atau challenge itu terjadi jauh sebelum Saya, akhirnya 'berdua'. 

Sebulan, tepat hari ini udah sebulan Saya 'berdua'. Ada yang berubah ? banyak. Sekarang Saya udah bukan anak kampung Irian lagi, Sekarang Saya ngontrak 'berdua' di daerah Tangerang. Tempat ngajar Saya-pun berubah, walau masih di Bimbel yang sama.

Soal kontrakan ada dialog lucu antara Rafli, sepupu Saya, dengan Mas Adit, suami Saya. Ketika pindahan H+2 dari hari pernikahan ke Tangerang, Rafli yang harusnya Sekolah sampai bolos Sekolah buat ikutan.
Rafli : " Mas Adit, ini rumah mas Adit?"
Mas Adit : " Bukan Fi, ini Rumah Orang, Mas Adit ngontrak"
Rafli cengar cengir gak jelas sambil bilang : " berarti nanti kalau ngajakin orang main ke sini, gini dong "Maen ke rumah orang(kontrakan gue) yuk?!""
Mas Adit : " hahahaha"

Terlalu dini untuk menceritakan apapun pada umur penikahan yang seumur jagung ini. Eh, btw umur jagung berapa lama sih ? ya segini-an kali ya. 

Perasaan Saya kadang berubah lebih sensitif, ke-tidak bisa-an Saya pada hal-hal tertentu misalnya. dulu mah sedihnya biasa aja ini bisa jadi lebih sedih. Atau kalau ada yang bicarain hal tersebut Sayanya diem diem Baper. Saya paham sih, mereka mungkin udah ngelewatin fase itu juga bahkan mereka nggak nganggep itu nyinggung, karena Saya pernah di posisi biasa-biasa tersebut juga. Alhamdulillah sih, Saya punya temen yang bilangin dan ngilangin ke Baper an Saya. iya, temen hidup maksudnya. ((peace))

Jadi, karena pernikahannya masih seumur jagung ya kayak jagung lah ya jagung manis~

Jumat, 11 Desember 2015

Tulisan Nasti : Kalau Manda jadi dua?

Manda bilang challenge ini cuma becanda. Sayangnya dia becanda disaat gw udah gak senang di ajak bercanda. Gw maunya diajak serius. Serius. Hahaha

Mm.. Kalo Manda ada dua gimana? Kalo menurut gw sih gak akan gimana gimana karna itu gak mungkin terjadi. Hahaha. Kelar kan nulisnya.

Oke, mari berandai andai. Kalo Manda ada dua. Buat gw sih yang satu bakalan jadi sia sia ajah. Gak akan ada manfaatnya, sebab apa? Sebab satu orang Manda ajah udah bisa memainkan semua perannya dengan baik kok. *Tsaaah…* #JilbabGeratis

Sebagai anak sulung Ibu Bapaknya, yang sekaligus menjadi Kakak ketiga adiknya. Sebelum kalian anggap gw lebai menilai ini buat Manda, atau tidak objektif karna dia temen deket gw, kalian boleh deh cek tulisannya tentang Ibu yang tak pernah kecewa. Dibagian yang menceritakan bahwa dulu Bapak nya sangat ingin sulungnya adalah anak laki laki, dengan harapan untuk bisa mendidik adiknya.. namun sayang, takdir tak memberikan Bapak pilihan. Sulungnya ternyata seorang anak perempuan, Amanda Larasati. Lantas Apa Bapak ibunya kecewa? Jawabnya tidak. Karna meski perempuan, seorang Manda tetap bisa mendidik adik adiknya, seperti yang diharapkan Bapak.

Nah. satu Manda udah cukupkan memenuhi harapan Bapak Ibu, dan tidak mengecewakan mereka. Lalu buat apa ada dua? Oh mungkin Ranti sang adik memerlukan tambahan satu Mba Yayas (panggilan kesayangan Manda) , untuk jaga jaga kalo proposal anggaran belanjanya tidak di acc sama Mba yayas1 bisa minta acc sama Mba yayas2. Mungkiin.. 

Lalu lalu,.sebagai seorang perempuan. Sebagai seorang Amanda Larasati. Duh, udah lah yah cukup satu ajah yang kayak gini gak perlu dua apalagi tiga. Satu ajah udah bisa bikin antrian buat kaum omblowan. Apalagi dua? Bisa makin berat juga persaingan kaum omblowati . Hahaha

Lalu lalu, sebagai teman. Nah ini, satu Manda ajah udah sering bikin pusing, apalagi dua?!
Kalau Manda ada dua, mungkin gw sebagai teman akan kewalahan menghadapinya. Soal imajinasi imajinasinya yang kadang bener kadang ngawur, soal soal “fisika” kehidupannya itu. Soal celoteh celoteh pintarnya yang entah dari mana dia dapat yang memaksa saya untuk mikir. Sampai soal tebak tebakannya yang gak penting, tapi juga gak mau diabaikan. Pusing kan? Hahaha.. Tapi tersebab itu semua satu Manda udah cukup bisa bikin suasana macam suara jangkrik jadi rame lagi. Juga hal hal sepele bisa jadi lucu sampai ada maknanya. Dan semua itu juga yang bikin gw gak pernah merasa sedih seperti yang dia sangka, karna notif dihenpon gw cuma penuh dari seorang Manda. Sebab satu Manda udah cukup mengusir kesepian hidup gw. *tsaaah.. #JilbabGeratis Hahaha

Ah udahlah gak perlu dipikirin lagi kalo Manda ada dua. Karna memang gak perlu ada dua Manda, juga kalau pun ada yang merasa perlu itu tak akan terjadi. Sebab Manda sudah diciptakan satu saja. Mungkin yang perlu dipikirkan adalah, kalo Manda udah “berdua” gimana nda?

Sabtu, 14 November 2015

How to reach Masjid Al-Mu'minin

1.       Kendaraan umum
a.       Naik kereta
Pilihan turun di stasiun:
1.       Stasiun Senen
-          Pilihan pertama : keluar stasiun naik metromini  U 24.
-          Pilihan kedua : jalan ke terminal senen, naik metromini P 10.
2.        Stasiun Kemayoran
-          Pilihan pertama : Naik taksi atau ojek
-          Pilihan kedua : keluar stasiun naik Metromini P 11, turun bendungan jago. Dari bendungan jago naik  p 10.
b.      Naik angkutan umum
Kalau naik transjakarta.
Pilihan turun di shelter :
1.       LANDAS PACU KEMAYORAN
-          Pilihan pertama: naik ojek
-          Pilihan kedua: jalan ke arah RS Mitra Kemayoran, lalu belok kanan ke arah jembatan marto, kemudian jalan lurus terus sampai jembatan pintu air. 
2.       GALUR
-          Jalan menuju U24 ngetem di dekat lampu merah galur
3.       ASTRA
-          Dari sebelah astra, naik mikrolet 37 ke arah senen, kemudian turun di jembatan dempet. Dari dempet naik p10 ke arah jembatan pintu air.
c.       Naik angkutan umum apapun.
Naik apapun kendaraan yang ke Terminal Senen, dari situ tinggal naik metromini  P.10. turun di jembatan pintu air kampung Irian.

TEMPAT TURUN ANGKUTAN UMUM :
1.       Metro mini U.24
Turun di jalan Dakota raya, tapi dikenal umum dan sopir Metro mini adalah jembatan marto. Pastikan udah di jembatannya ya, dari situ jalan lurus. Sampai nanti di jembatan pintu air.  Nanti bisa pilih masuk gang kampung irian 3 (kanan jembatan ) atau kp. Irian 2(kiri jembatan, jalan dikit)
JEMBATAN MARTO














2.       Metromini P.10
Nanti bisa pilih masuk gang kampung irian 3 (kanan jembatan ) atau kp. Irian 2(kiri jembatan, jalan dikit)
JEMBATAN PINTU AIR
Kampung Irian 2
Semoga Mempermudah temen-temen yang mau hadir di pernikahan Saya besok. Sebenernya nikahnya di Sasana Krida, tapi Sasana Krida itu sampingnya Al-Mu'minin kok. Jazakumulloh khoiron ya udah pada mau luangin waktu buat dateng. Semoga Alloh mudahkan perjalanannya... 

Selasa, 10 November 2015

Tulisan Nasti : H-5

hamintujuh kemarin, jadilah sesuai yang saya rencanakan untuk pergi melunasi janji ke anak umi nomor satu, naik bus tingkat. bersama manda dan tante hesti. *tante hesti dluar rencana sih* *salam dua jari*
ini rada maksa sih perginya, dan sedikit kurang ajar. gak pake mikir manda harus bebenah dulu dirumah setelah rapat panitia yang ninggalin gelas dan piring kotor banyak. maaf yah ibuk manda.. saya terlalu gak mau rugi dengan sisa hari manda. \kayak apaan sisa hari\

gimana yah buk, saya semacam gak mau kehilangan moment ajah sama manda. padahal kalo dipikir, ibu lebih berhak yah untuk itu. anak ibu ini menyenangkan bu. serius deh. yaah beberapa emang suka bikin kaget sih. tiba tiba gtu. tiba tiba nanya "apa pertanyaan paling sulit dalam hidup kalian" ini dgrup wasap bu. sekali waktu pernah juga japri saya kayak gini "kak, kalo kaka laki laki kakak bakal naksir aku gak?" nah. itu kayak gtu anak ibu, selain manda gak ada temen yang suka nanya aneh aneh tapi bikin mikir bu. hahaa

yang bikin seneng dari manda itu mulutnya bu, entah kenapa yah cerita yang keluar dr mulut manda itu jadi lebih hidup jadi lebih bisa dilihat sisi lucunya, sisi positifnya. udah gtu anak ibu ini, kenapa yah bisa buanget percaya saya padahal kadang saya ajah gak percaya sama diri sendiri. haha.. nah yang ini bu, soal kepercayaan ini yang kadang bikin saya nekat ajah ngajak anak ibu kesana kemari. *sungkem* maaf yah bu, beneran minta maaf kalo saya sering ngajak manda main, kadang bikin ibu cemas. tapi gak semuanya saya yang ngajak kok bu, kadang manda juga yang ngajak atau mancing mancing saya buat packing *laah~~
pasti ibu punya lebih banyak moment bareng manda yang lebih lebih menyenangkan lebih unforgetable. halaah.. saya yang sedikit ajah jatuh cintanya kayak gini bu sama anak ibu. seandainya saya laki laki, ibu mau gak nerima saya jadi menantu ibu. hehe.. oia, sebelum keduluan sama calon menantu pertama ibu, saya mau ngucapin : terimakasih sudah melahirkan manda ke bumi.
ps : nda, gak pake dsuruh, ini postingan bakal dikasih liat ke ibumu kan?!

Sabtu, 07 November 2015

Tulisan Nasti : H-8


kabut tipis pun turun pelan pelan, di lembah kasih lembah mandalawangi. tetoooot. bukan bukan foto ini bukan di mandalawangi, tapi soal kabut yang turun pelan pelan benar adanya, pemandangan itu saya nikmati bersama teman terkasih Amanda yang tidak wangi. hahaha. Tidak wangi itu bukan berarti bau yak. *salam dua jari* *pis lope en gaul nda* 
manda masih inget gak sama celotehan mu waktu itu? aku tidak. tapi aku menemukan catatan kecil mu untuk yang sewaktu waktu terlupakan. soal kabut yang kita hadapi kala itu, yang menutupi langkah kita harus kemana. atau menutupi seseorang yang sedang menuju kita. kamu bilang bahwa pada saatnya nanti kabut itu akan turun dan hikmah di baliknya akan terbuka, terlihat jelas. Maka kita nikmati saja kabut itu. Indah juga kan. Iya indah.

Kini, kabut mu benar benar telah turun. dan menyingkap kan hikmah jawaban yang ada di baliknya dengan jelas. Sedang untuk ku, dia masih menggelayut mesra meminta ku menikmatinya lebih lama dari mu. 
Dan soal permintaan mu, untuk mengulangi moment itu "berempat" sepertinya harus tertunda sampai waktu yang tidak bisa aku tentukan. Tapi mungkin, kamu bisa menentukan waktunya. dengan membantu mencari tambahan satu orangnya. *nyengir*