Jumat, 29 Mei 2015

Nyasar : Pulau Harapan

Banyak hal yang emang belum Saya lakuin di dunia ini. Apalagi dalam dunia per travell ing an. Saya termasuk belum pernah kemana-mana dalam hal jalan-jalan. Beberapa temen yang masuk jurusan kampus yang erat jalan jalan sih enak udah kemana mana. loh kenapa jadi gerutu sendiri.

Ka Nasti, makhluk absurd yang Alloh kirim buat mewarnai hari hari Saya ini ngajakin ke pulau. Waktu itu rencana cuma berjarak dua hari deh dari waktu keberangkatan. Kita niat berangkat tanggal 1 Januari 2015 dan H-1 nya baru nyari tenda, soalnya rencananya kita mau nenda. Dan guys, kita gada yang tau bikin tenda gimana, Saya bermodal percaya pada kata sakti Ka Nasti yang bilang " tenda mah gampang kan cuma sambung-sambung doang" ngikut aja.
Malemnya sepulang kerja, Ka Nasti kerumah gue dah tuh. bikin rencana, ditulis-tulis.Ka Nasti dah pernah sebelumnya ke Tidung. jadi, kita rencana kesana. rencana nyampe ke muara angke sebelum jam tujuh.
Rencana : Ke Pulau Tidung, Nenda, nyewa sepeda, Muara Angke jam 6.
Kenyataan : Karena semalem baru kelar ngerencanain jam 10 lewat dan nganterin Ka Nasti pulang juga. Pulang kerumah masing masing malah tidur bukannya packing.
Shelter Busway Galur jam 6, naik TransJakarta sampe Kota, dari Kota naik 02. Pas naik 02 Ka Nasti bilang " lah 02 dari Senen Nda, tau gitu naik ini aja ?" " gue tau ka dia dari senen tapi gue ga tau kalo kita bakal berujung naik ini"  turun dari 02 naik angkot kecil lagi, baru sampai deh ke muara angke kira-kira itu jam 07.20 .

Ada Kapal yang udah mau berangkat, Harapan express. Katanya itu kapal terakhir, Ka Nasti nanya : " Pak yang ke Tidung udah ndak ada ?" "gada neng, ini terakhir." Lalu Ka Nasti melirik Saya :" Nda, pulau Harapan?" Pulau Harapan termasuk salah satu daftar yang kita pengenin tapi dicoret karena ndak tau sama sekali. Ka Nasti nanya lagi ke Bapak perahu " disana ada masjid ndak pak ?" " ada lah, deket rumah Saya mesjid Neng" Kenapa nanya masjid? Karena itu termasuk dari rencana kita kalau ternyata gabisa bangun tenda, udah tidur di Masjid aja. Ka Nasti melirik Saya sekali lagi, " gimana Nda?" " yaudah ayuklah" sambil  ngangguk mantep, entahlah siapa itu yang bikin kepala Saya ngangguk gitu. Akhirnya kami berdesakan diantara penumpang lain yang memang udah punya rencana dan bekal yang matang untuk main ke pulau Harapan, beda banget sama kita yang tetiba berubah 180 derajat rencananya dari awal.

Tidur di Kapal Harapan Express. Mungkin Saya lelah.
Itu adalah pertama kali bagi Saya naik kapal laut, haha. norak. Dalam perjalanan gue sempet nanya ke Ka Nasti " Ka, kalo naik kapal gini nanti ada yang balik lagi ndak sih ?" Pertanyaan ini muncul ketika Saya mulai ragu akan perjalanan nanti pulau harapan, jadi kalau tidak sesuai kenyataan ya tinggal pulang lagi. " gak ada Nda" Jawaban singkat itu bikin Saya cuma diem dan berpikir, Kadang ada saat kita gapunya pilihan buat puter balik. kita tinggal maju dan hadapi!

Jam 11 kami sampe di dermaga pulau harapan. Harapan kami langsung aja kayak terpatahkan. Rumah penduduk udah banyak. Ada sekolah, posyandu, KUA ( yaelah penting amat yak disebutin). Terus mata kami nyari dimana pantainya ? Masa iya mau diriin tenda di tengah gang gitu. Akhirnya kami makan siang mie pake telor. Ka Nasti nanya ke penjualnya
Dialog 1 : "ada pantai apa ndak ? Kalo org yg mau diriin tenda ada ndak ?" Mbanya sempet nyebutin pulau kelapa. Katanya disana ada pantai. Sesampainya di pulau kelapa yang jaraknya sepuluh ribu rupiah kalo naik becak. Tas masih dipundak dengan tenda didalamnya. Berat ? Iya. Di pulau kelapa gada pantai, nanyalah ke Bapak perahu kayaknya . dengan mengulang dialog 1 diatas  jawabannya pun tak bs kami pahamin. Ada di lapangan sana. Di deket pulau kelapa ini emang ada pulau kecil yang kelihatan dari pulau ini. Pulau opak namanya, katanya disana ada yg diriin tenda tapi itu pulau ga berpenghuni.
Mata Ka Nasti kayak nge cling cling. " "Ka, lo kepengennya ke pulau opak ya? Jangan Ka, gak berani gue"
" lo kok tau sih Nda"
Alhamdulillah, Masnya ga berani nganterin kita berdua yang cewek doangan disana. Takutnya rombongan yang lagi disana sorenya pulang. " Kan Saya nganterin bukan nganterin doang mba, tanggung jawab juga kan Saya"
Akhirnya kita menceritakan kisah kita : " iya tadi rencananya mau ke tidung cuman sampe muara angke telat, kalo di tidung rencananya mau naik nenda, ke pulau harapan baru sekarang. Ndak tau kalo padat gini, Kata Masnya ada kapal yang ke pulau Tidung dari dermaga harapan. Dan percaya aja karena lihat betapa bertanggung jawabnya mas mas ini .wkwk. Kita balik lagi ke pulau harapan. Itu yang Saya bilang 10ribu naik becak ga ilmiah sih, perkiraan aja soalnya, bolak balik harapan kelapa jalan kaki.
Sampai di dermaga pulau harapan, yang kami dapati hanya jawaban malas para awak kapal. Terus kami putuskan uang yang kami bawa pas-pas an buat nyewa resort apa snorkling
Kami mulai mendekati perahu yang kayaknya abis bawa orang orang mampir ke pulau pulau. Ka Nasti yang berani nanya mulai nanya nanya lah ke Bapak X, akhirnya kami ijin sholat dulu baru nanti jam 2 an deh ke pulau pulaunya dengan perahu tersebut.
Selesai sholat kita mendekati dermaga harapan. Kami gak ketemu sama Bapak X, kita malah ketemu sama Bang Jack, anugerah sih ketemu Bang Jack (Ciyee). Bang Jack adalah orang yang ngemudiin kapal. Mungkin muka kami yang keliatan menyedihkan membuat dia mempersilahkan aja kita naik perahunya dengan bilang " udah gampang, naik aja dulu"
Finally guys, Saya dan Ka Nasti naik perahu tersebut.
Snorkling!!!!!!!!!!!
 Snorkling amatiran
Nggak ngerti juga sih kalo snorkling tuh harus punya kemampuan khusus apa ndak ? Kalo Ga bisa berenang juga pakai pelampung. Mungkin beda tipis gaya snorkling kami dengan sekedar nyebur. Yang pasti kalo baju khusus, kami tetap snorkling dengan gamis yang kita pake berangkat. Belum nemu sih, pakaian renang syar'i.
Kali itu pertama kali juga pake alat snorkling, sempet panik gabisa nafas pake hidung, pas buang buang nafas pake mulut baru "oh... Gapapa, bisa nafas ~ "

Ketemu Pantai di Pulau Bulat
Santai kan di Pantai
Apa yang lebih menyedihkan ke pulau tapi gada pasir pasir atau pantainya cing?  Pulau harapan, pantai gatau sih dimana. Gak nyamperin Saya. Jadinya baru bisa ketemu pantai di pulau bulat. Saya seneng ketemu pantai. Ka Nasti seneng ketemu bakwan. Disini ada yang jualan bakwan tapi gada cabenya. Pas ditanya ke yang jualan cabe ya belum nyampe. Lucuk sih, jadi namanya juga pulau ngambil bahan makanannya nunggu perahu yang ada.

Ngeliat laut lepas, Saya ga abis pikir aja gimana ngapalin jalannya ? Akhirnya nanya ke Bang Jack. "Bang ini gimana ngapalin jalannya kalo mau ke pulau ini atau itu ?"
"Pake feeling aja"
Ka Nasti :" bae bae Nda, orang laut mainnya feeling" hahaha

Pas kita dah selesai diajak muter muter naik perahu, kata Bang Jack bayar seikhlasnya coba. Se 'gak punya duit' itukah muka kami?

Akhirnya selesai snorkling, Saya sama Ka Nasti bersih bersih di Masjid. Nyari DKM Masjid buat minta ijin bakal nginep. Dan tetiba malam. Nyari makan malam di deket dermaga. Ga ada yang menggiurkan. Akhirnya ke tempat makan tadi siang. Makan bakso.

Tempat kita tidur : MASJID
Masjid Al Hidayah Semoga kami dapet Hidayah
Saya gabisa tidur, Ka Nasti pules banget. Akhirnya Saya bisa bertahan sampai subuh tiba. Sholat subuh, ke dermaga harapan. Anginnya~ mantap ... Gak pernah sih pagi pagi bangun viewnya kece kayak di pulau harapan. Bahkan cuma dermaga ya. Ngeliat perahu yang berjejer dan angin ngehempasin air laut terus kedengeran riak riak airnya. Ternyata perahu adanya di di pulau kelapa. Mayan lah jalan lagi pagi pagi. Tapi ga sia sia ke pulau harapan, ketemu nasi uduk! Sarapan nasi uduk sambil nunggu jam 7. Dan akhirnya naik sena express buat pulang ke muara angke.
Nyampe muara angke jam 10. Abis itu naik angkot turun di yang ada 02 nya sampe senen. Pulang! 

Kamis, 14 Mei 2015

Cerpen : Meninggalkan

Kamu,
Selamat bahagia.
ternyata waktumu yang lebih dulu sampai.
Aku ? masih disini. tapi tidak kesakitan seperti yang kamu kira.
Aku samar samar baik-baik saja.
Setelah berteman baik dengan prasangka-prasangka buruk tentangmu,
Aku menjabarnya satu-satu.
kemungkinan pertama yang ada dibenakku adalah kamu tidak hanya menujuku,
tapi juga yang lain, bersamaan.
keputusan mundur karena keluarga itu, bagaimana kalau aku bilang itu bohong,
iya, itu prasangka burukku yang kedua.
kamu yang katanya punya andil besar dalam menyelesaikan dalam menyelesaikan masalah keluargamu itu,
kamu yang katanya terpukul atas apa yang ada itu,
kamu yang meminta waktu lebih dari sepuluh hari untuk mengabarkan ke Ayahku akan keputusanmu itu,
tapi sekaligus yang hari ini melangsungkan pernikahan, tapi bukan denganku.
Waktu itu aku hanya berpikir mengapa aku dibohongi, dan tak layakkah aku diperlakukan jujur ?
Setelah semua harapan-harapan baik yang kamu utarakan.
baiklah, aku sudah bilang sejak awal kalau aku memilih berteman baik dengan prasangka buruk itu.
pertama, kalau kamu menempuh cara yang salah, kamu yang berdosa, aku jelas tak apa, aku tak perlu repot-repot memikirkannya.
kedua, Masalah keluarga(mu) yang kamu jadikan alasan untuk mundur dulu, dan sekarang kamu menikah, berarti masalah keluargamu sudah selesai.
ketiga, karena kamu pergi untuk alasan yang lebih baik,orang yang lebih baik dan tentunya Alloh tahu memang ini yang terbaik.
selamat bahagia.
benar benar bahagia.
Aku lipat kertas itu, kumasukkan kedalam tempat dimana dia berasal amplop coklat bertuliskan Happy Wedding. Aku hanya tak habis pikir, " Kenapa berita ini sampai padanya?" . Padahal pernikahan aku hari ini pun tak banyak yang tahu, teman-temanku pun tidak. Kenapa dia harus tahu? Kenapa dia mencari tahu? Kenapa dia ucapkan selamat ? Ah, nanti saja kupikirkan, sekarang aku harus menyiapkan betul latihan untuk ijab kabul nanti. Surat ini tak boleh mengubah apapun, pernikahan ini harus terjadi. Setidaknya aku hanya mematahkan harapan satu perempuan, Kalau pernikahan hari ini gagal bisa dua perempuan yang patah karenaku. Aku tahu keputusan meninggalkannya adalah tepat. Bukan karena ia punya banyak kekurangan, tak ada yang membuatku keberatan atasnya. Tapi, dengan surat itu tiba di tanganku, sekarang aku samar samar tenang. aku meninggalkan perempuan yang punya pemahaman baik, tentang harapan dan takdir. Akan ada seseorang yang lebih baik dariku untuknya. Semoga.

p.s ini cerpen pertama gais, maapin kalo masih amatir.