Sabtu, 14 November 2015

How to reach Masjid Al-Mu'minin

1.       Kendaraan umum
a.       Naik kereta
Pilihan turun di stasiun:
1.       Stasiun Senen
-          Pilihan pertama : keluar stasiun naik metromini  U 24.
-          Pilihan kedua : jalan ke terminal senen, naik metromini P 10.
2.        Stasiun Kemayoran
-          Pilihan pertama : Naik taksi atau ojek
-          Pilihan kedua : keluar stasiun naik Metromini P 11, turun bendungan jago. Dari bendungan jago naik  p 10.
b.      Naik angkutan umum
Kalau naik transjakarta.
Pilihan turun di shelter :
1.       LANDAS PACU KEMAYORAN
-          Pilihan pertama: naik ojek
-          Pilihan kedua: jalan ke arah RS Mitra Kemayoran, lalu belok kanan ke arah jembatan marto, kemudian jalan lurus terus sampai jembatan pintu air. 
2.       GALUR
-          Jalan menuju U24 ngetem di dekat lampu merah galur
3.       ASTRA
-          Dari sebelah astra, naik mikrolet 37 ke arah senen, kemudian turun di jembatan dempet. Dari dempet naik p10 ke arah jembatan pintu air.
c.       Naik angkutan umum apapun.
Naik apapun kendaraan yang ke Terminal Senen, dari situ tinggal naik metromini  P.10. turun di jembatan pintu air kampung Irian.

TEMPAT TURUN ANGKUTAN UMUM :
1.       Metro mini U.24
Turun di jalan Dakota raya, tapi dikenal umum dan sopir Metro mini adalah jembatan marto. Pastikan udah di jembatannya ya, dari situ jalan lurus. Sampai nanti di jembatan pintu air.  Nanti bisa pilih masuk gang kampung irian 3 (kanan jembatan ) atau kp. Irian 2(kiri jembatan, jalan dikit)
JEMBATAN MARTO














2.       Metromini P.10
Nanti bisa pilih masuk gang kampung irian 3 (kanan jembatan ) atau kp. Irian 2(kiri jembatan, jalan dikit)
JEMBATAN PINTU AIR
Kampung Irian 2
Semoga Mempermudah temen-temen yang mau hadir di pernikahan Saya besok. Sebenernya nikahnya di Sasana Krida, tapi Sasana Krida itu sampingnya Al-Mu'minin kok. Jazakumulloh khoiron ya udah pada mau luangin waktu buat dateng. Semoga Alloh mudahkan perjalanannya... 

Selasa, 10 November 2015

Tulisan Nasti : H-5

hamintujuh kemarin, jadilah sesuai yang saya rencanakan untuk pergi melunasi janji ke anak umi nomor satu, naik bus tingkat. bersama manda dan tante hesti. *tante hesti dluar rencana sih* *salam dua jari*
ini rada maksa sih perginya, dan sedikit kurang ajar. gak pake mikir manda harus bebenah dulu dirumah setelah rapat panitia yang ninggalin gelas dan piring kotor banyak. maaf yah ibuk manda.. saya terlalu gak mau rugi dengan sisa hari manda. \kayak apaan sisa hari\

gimana yah buk, saya semacam gak mau kehilangan moment ajah sama manda. padahal kalo dipikir, ibu lebih berhak yah untuk itu. anak ibu ini menyenangkan bu. serius deh. yaah beberapa emang suka bikin kaget sih. tiba tiba gtu. tiba tiba nanya "apa pertanyaan paling sulit dalam hidup kalian" ini dgrup wasap bu. sekali waktu pernah juga japri saya kayak gini "kak, kalo kaka laki laki kakak bakal naksir aku gak?" nah. itu kayak gtu anak ibu, selain manda gak ada temen yang suka nanya aneh aneh tapi bikin mikir bu. hahaa

yang bikin seneng dari manda itu mulutnya bu, entah kenapa yah cerita yang keluar dr mulut manda itu jadi lebih hidup jadi lebih bisa dilihat sisi lucunya, sisi positifnya. udah gtu anak ibu ini, kenapa yah bisa buanget percaya saya padahal kadang saya ajah gak percaya sama diri sendiri. haha.. nah yang ini bu, soal kepercayaan ini yang kadang bikin saya nekat ajah ngajak anak ibu kesana kemari. *sungkem* maaf yah bu, beneran minta maaf kalo saya sering ngajak manda main, kadang bikin ibu cemas. tapi gak semuanya saya yang ngajak kok bu, kadang manda juga yang ngajak atau mancing mancing saya buat packing *laah~~
pasti ibu punya lebih banyak moment bareng manda yang lebih lebih menyenangkan lebih unforgetable. halaah.. saya yang sedikit ajah jatuh cintanya kayak gini bu sama anak ibu. seandainya saya laki laki, ibu mau gak nerima saya jadi menantu ibu. hehe.. oia, sebelum keduluan sama calon menantu pertama ibu, saya mau ngucapin : terimakasih sudah melahirkan manda ke bumi.
ps : nda, gak pake dsuruh, ini postingan bakal dikasih liat ke ibumu kan?!

Sabtu, 07 November 2015

Tulisan Nasti : H-8


kabut tipis pun turun pelan pelan, di lembah kasih lembah mandalawangi. tetoooot. bukan bukan foto ini bukan di mandalawangi, tapi soal kabut yang turun pelan pelan benar adanya, pemandangan itu saya nikmati bersama teman terkasih Amanda yang tidak wangi. hahaha. Tidak wangi itu bukan berarti bau yak. *salam dua jari* *pis lope en gaul nda* 
manda masih inget gak sama celotehan mu waktu itu? aku tidak. tapi aku menemukan catatan kecil mu untuk yang sewaktu waktu terlupakan. soal kabut yang kita hadapi kala itu, yang menutupi langkah kita harus kemana. atau menutupi seseorang yang sedang menuju kita. kamu bilang bahwa pada saatnya nanti kabut itu akan turun dan hikmah di baliknya akan terbuka, terlihat jelas. Maka kita nikmati saja kabut itu. Indah juga kan. Iya indah.

Kini, kabut mu benar benar telah turun. dan menyingkap kan hikmah jawaban yang ada di baliknya dengan jelas. Sedang untuk ku, dia masih menggelayut mesra meminta ku menikmatinya lebih lama dari mu. 
Dan soal permintaan mu, untuk mengulangi moment itu "berempat" sepertinya harus tertunda sampai waktu yang tidak bisa aku tentukan. Tapi mungkin, kamu bisa menentukan waktunya. dengan membantu mencari tambahan satu orangnya. *nyengir*

Jumat, 06 November 2015

Tulisan Nasti : H-9

[NO FOTO]


tema foto ini adalah #terfavorit . ya eskrim yang di tangan, ya temen ngobrol yang mukanya sengaja saya alangin sama cup eskrimnya. mcflurry plus manda sama dengan bahagia sih. soalnya ditraktir jadi rasa manis eskrimnya bikin bahagia. hahaha

foto ini diambil dua hari lalu, h minus sebelas menuju hari perayaan cintanya. hari itu berdalih ketemuan buat nganter undangan ke rumah, saya malah manfaatin malam itu buat keluyuran, sisa hari tinggal sedikit untuk main main kan. hahaha

malam itu, bisa jadi malam terakhir kami makan malem bareng juga mendengarkan lagu "selimut tetangga". entah kenapa lagu itu sering ada di sela sela pertemuan kami tanpa kami minta. hahaha . semoga itu isyarat agar kelak kami jadi tetangga, tanpa isyarat kami harus berbagi selimut. *apasih*

malam itu, manda menantang dirinya untuk nulis #10dayswritingchallenge dan ngajak saya juga. berhubung gak ada ide apa yang mau ditulis jadi yah cerita ini aja. kalo tantangan itu bermaksud mencari tulisan siapa yang lebih baik diantara kami, manda juaranya! tapi kalo sekedar untuk manda gak merasa sendirian dalam tantangan, gw rasa gw bisa melakukan nya.

ps: gw temenin lu nda sampai habis masa lajang mu. 
karna bersama mu mission always complete.