Rabu, 16 Februari 2011

behind the SIM

*plesetan dari behind the scene

jadi begini ceritanya ,
beberapa waktu yang lalu gue dan temen gue bikin sim C di daan mogot
apa yang mau diceritain ya ?

SIM adalah Surat Ijin Menikah Surat Ijin Mengemudi . dalam benak saya juga tak pernah terpikir untuk memiliki sim, kenapa ? karena saya dulu sangat nyaman pergi (hanya baru berani) ke kampus tanpa SIM . yayaya .. ngirit ongkos :D

jadi kemarin setelah gue janjian ama UWIT, HESTI, TRIA ,ZIAN
akhirnya jadinya ama zian deh ,,

buat uwit hesti ama tria : cepet punya yuaa:P

hari pertama tanggal 28 februari gue ke samsat yang naik busway dan turun di halte taman kota jurusan kali deres
nyampe nyampe tes kesehatan bayar 20 ribu sama ngasih ktp asli , tau gimana tes kesehatannya?
lo liat huruf dari jauh ,,
udah gitu aja

terus menuju gedung bagusnya .. entahlah itu namanya apa ..
bayar bikin simnya 100 ribu, bayar asuransi 30 ribu , ngambil formulir ..isi isi isi ke loket lagi ngambuil no pendaftaran 10ribu . okeh 160 ribu abis ..

ke ruangan yang dibilangnya kelas 2 , nah di situ tes teori ...
yap ,, gue ngulang



hari kedua bersama 2 teman tambahannya zian kalo nggak salah hari senin ,setelah konsultasi pas hari ahad bersama kak YEDE ..

kita dateng siang lagi jam 12 kita baru ngikut uji teori .
ngikut lagi daaaan ...


ulang lagi

sesuai petunjuk dari ka yede kita tuh mesti protes keloket 37 , loket yang berada di pojok di lantai 2 ,
pas kita protes ke bapak polisi yang mukanya mirip tukul kata bapaknya harusnya tuh datengnya pagi pagi biar bisa remed jam 11 ...

okeh protes ke loket 37 dibatalkan kita akhirnya memutuskan buat balik lagi esok pagi ,

hari ketiga, hari setelah hari senin kita dateng pagi , nah ikut lagi ,
ruang uji teori baru, semoga nasib baru -batin gue-
hari ini gue tekad ama zian supaya selesai
oya ada juga tuh yang di dampingin ama polisi ,
"dia pendampingnya polisi pasti langsung lulus "
"tenang ,, kita Alloh yang dampingin"
wew kata-kata dewa dari mana coba tuh !

hehehe

nah pas uji teori yang pertama kita ulang lagi
akhirnya kita ikut remed jam 11 ,
[sambil nunggu pengumuman remed]

tiba-tiba ada cowok yang nyamperin,
"lo pada lulus ndak ?"
"nggak "jawab kita
"tadi gue juga enggak , terus gue bilang ke loketnya , pak saya mau lulus , eh disuruh masuk loket, nambahin seratus ribu langsung tinggal foto "
kita : senyum mesem
disaat gue bilang :"gue capek ziaaaan"
"kita harus semangaaaat manda ..."

dan pas pengumuman
dan alhamdulillah lulus meeeeeen :)

tes praktek , eh udah dzuhur kita sholat dulu , sambil berdo'a dimudahkan tes prakteknya oleh Alloh :]

oya beli formulir tes praktek 5ribu , nah pas kita nyamperin pak polisi buat ngasih formulir kita , ada yang ngasih goceng dan langsung centreng centreng lulus !

mungkin pak polisinya nyari aman langsung bilang ke kita :
"kalian nggak ikut kursus motor dulu ya? kalo udah langsung lulus ndak pake tes lagi "
"emang ada pak kursus motor ? ada juga mobil , mana ada motor tulisannya latihan ?"

buat para pembaca yang tau, emang iya apa begitu ? kalo kita ikut bimbel aja trus try out di bimbel dapet ui , kita mesti ikut ujian benerannya ya kan ya ?
yasudahlah ..

eh pas praktek pada turun kakinya pas muter di gang sempit , sempit bangeet deh , gue aja bingung caranya . tapi sebelum kita ada bapak-bapak eh mas mas deh ,, beeeh dia jago banget uji teori nilai ;29/30, tes praktek :lancar !

nah akhirnya , kita disuruh duduk dulu ama polisinya yang jauh , duduklah kita yang jauh , dipanggil lagi , suruh cobain jalan-jalan ama motor itu . ngelilingin tuh lapangan .

dan polisinya bilang udah .. kertas kita di contreng LULUS . dan bilang makasih sama polisi yang disana .?
bilang terima kasih = ngasih duit +sambutan senyum yang hangat dan bilang ikhlas kan ya ? persis men .. persis banget ama kejadian pas gue belok kiri di perempatan arion itu ..

jadi sebenarnya yang melatar belakangi gue bikin sim , gue pernah kena tilang ama pak polisi di deket kampus gue -_-
waktu itu dia bilangnya : denda di tempat : 50 ribu ada ? adanya 10 ribu pak , *buang muka dan menerima sambil bilang* ikhlas ya ?
sebenernya gue inget tuh , akhirat gimana nanti Alloh bakal minta pertanggungjawaban gue atas duit 10 ribu itu , tapi entahlah rendahnya kapasitas iman gue ini , gk sesuai in ama tindakan . bukannya berani ama Engkau Ya Rabb , tapi kenapa ya .. sayajugabingung .

akhirnya gue udah punya sim ..


walaupun motornya masih nebeng lele gue yang super gendut baik :)

*duapuluhribusudahuntukmupak:{

Sabtu, 05 Februari 2011

It's not enough just 'Man Jadda wajada' ?!

inget postingan manda tentang review buku negeri 5 menara yang ditulis oleh a. Fuadi?

ternyata eh ternyata buku ini tuh trilogi , pertama negeri 5 menara , kedua ranah 3 warna dan yang terakhir ..1..
Semuanya Ganjil:)

iyap, semenjak lulus dari pondok menara (PM), alif kembali ke kampung dan berniat melanjutkan kuliah di itb, ia yang memang tidak belajar pelajaran seperti di sekolah umum, selalu di ejek dan kecilkan o/ teman"nya di kampuang ..

di maninjau , bahasanya lucu ya , aden, waang , pengen nanya langsung deh ama org padang gimana 'bunyinya' tuh kata ..

akhirnya alif menghabiskan waktu belajar yg hanya 2 bulan untuk dapat mengikuti tes umptn , dgn byk pertimbangan ia memilih HI unpad, yeah .. Alif pun masuk HI unpad ,

disini perjalanan dimulai ..
Di bandung, ia se kos dengan randai (sahabat dari sma alif)
alif ingin sekali jadi penulis, dan ada bernama bang Togar(jadi inget kau,aku &kota kitanya tereliye :D) yang killer, galak,keras tapi sangat berbakat dalam menulis, Alif pun bertekad minta diajari o/ nya , dengan gaya khas bang togar , maka alif harus banyak" bersabar atas perlakuan yang keras ini, sampai akhirnya tulisan alif berhasil ditampilkan di koran.

sampai akhirnya ayahnya alif meninggal dan alif pun tidak tega meninggalkan amak dan kedua adiknya sendirian , tapi ia harus tetap melanjutkan kuliah, begitu pesan ayahnya ,
akhirnya ia tetap berkuliah dan mencari uang sendiri di bandung dengan cara menulis" di koran dan juga berjualan ini itu,
dan ia juga memanfaatkan beasiswa , ia mengajukan beasiswa kemana-mana

disinilah .. Dimana "Man Shabara Zafira" dimana setiap langkah alif merasa harus banyak bersabar atas rintangan yang ia dapati u/ melanjtkan hidupnya, melanjutkan kuliahnya , mewujudkan mimpinya dulu di Pondok Menara, alif mewujudkan mimpinya untuk bisa ke benua amerika , walaupun pada saat bermimpi pun alif tidak tahu bagaimana menggapainya .
Yap .. Perjalanan Alif mengajukan beasiswa untuk ke kanada berlika liku, seru. Salah satu syarat nya ada pandai bernyanyi dan menunjukkan kesenian tradisional.
Suara alif itu jelek, jadi dia langsung disuruh berhenti o/ penguji ketika mulai menyanyi , tapi ia yakinkan penguji dg kata" berikut :
"saya mahasiswa jurusan Hubungan Internasional yang mempelajari teknik dan seni diplomasi antarbangsa. Dalam misi persahabatan dan diplomasi dengan negara lain, agar dihargai , negara kit harus memperlihatkan kemampuan yang terbaik di segala bidang. Indonesia punya banyak potensi untuk bisa sejajar bahkan unggul, dan sebaiknya tidak dibatasi hanya untuk performing art. Kalau hanya itu yang selalu kita usung ke luar negeri, di mata bangsa lain kita hanyalah bangsa penyanyi dan penari. Kita sesungguhnya juga bangasa pemikir dan pencipta yang ... "
*debatmasihpanjang*

akhirnya Alif bisa ke kanada . Wuiiih ?
How come?
Modal berani bermimpi nya itu yang ada ketika SMA di PM ?!
Man jadda wa jada + Man shabara Zafira !
Insya Alloh .. Bersungguh sungguh lalu bersabar ..

Man shabara zafiro = siapa yang bersabar akan beruntung .

perjuangan alif ini loh !? Meng inspirasi sekali :)

ada kata-kata dari alif fikri di puncak saint-raymond

hidupku selama ini membuat aku insaf untuk menjinakkan badai hidup, "mantra" man jadda wa jada saja ternyata tidak cukup sakti. Antara sungguh-sungguh dan sukses itu tidak besebelahan, tapi ada jarak. Jarak ini bisa hanya satu sentimeter, tapi bisa juga ribuan kilometer, jarak ini isa ditempuh dalam hitungan detik, tapi juga bisa puluhan tahun.
Jarak antara sungguh-sungguh dan sukses hanya bisa diisi sabar. Sbar yang aktif, sabar yang gigih, sabar yang tidak menyerah, sabar yang penuh dari pangkal sampai ujung yang paling ujung. Sabar yang bisa membuat sesuatu yang tidak mungkin menjadi mungkin, bahkan seakan-akan itu sebuah keajaiban dan keberuntungan. Padahal keberuntungan adalah hasil kerja keras, doa dan sabar yang berlebih-lebih.
Bagaimanapun tingginya impian, dia tetap wajibdibela habis-habisan walau hidup susah digelung oleh nestapa akut. Hanya dengan sungguh sungguhlah jalan sukses terbuka. Tapi hanya dengan sabarlah takdir itu terkuak menjadi nyata. Dan Tuhan selalu memilihkan yang terbaik dan paling kita butuhkan. Itulah hadiah Tuhan buat hati yang kukuh dan sabar.
Sabar itu awalnya terasa pahit, tetapi akhirnya lebih manis daripada madu. Dan alhamdulillah, aku sudah meneguk madu itu. Man Shabara Zafira. Siapa yang sabar akan beruntung .

*eh tapi ya , ada hadits nih
Nabi shalallahu 'alaihi wassalam bersabda :
"aku melepaskan diri dari setiap muslim yang tinggal bersama dengan orang-orang musyrik ..."
(diriwayatkan o/ abu dawud)
"barang siapa yang berkumpul dengan orang musyrik dan tinggal bersama maka ia akan sama seperti mereka " (diriwayatkan o/ abu dawud & at tirmidzi)