Kamis, 27 Maret 2014

Review Book : Rantau 1 Muara

Bismillah,Bang!

rasanya kurang satu, kalo gue nggak bahas buku akhir dari triloginya Bang Alif Fikri Ahmad Fuadi ini.
karena sebelumnnya gue udah pernah review juga buku Negeri 5 Menara sama Ranah 3 Warna .
Akhirnya buku ini keluar juga, ada urutan angka lima, tiga,satu. khas- nya lagi tiap buku itu punya mantra , eh boleh bilang mantra ndak ya nanti salah lagi. iya. kalo di buku
Negeri 5 menara :  Man Jadda Wa Jada
Ranah 3 Warna : Man Shabaro dzahiro
Rantau 1 Muara : Man Saara ala Darbi washala

di buku ini , diceritain setelah Alif lulus kuliah dan mencari kerja. Alif yang jurusan kuliahnya adalah komunikasi, mengalami kesulitan ketika harus mencari kerja sesuai jurusannya.
Sementara itu,
Arai teman sekaligus saingannya sudah di terima sebagai pilot di salah satu penerbangan indonesia. ia ingat betul,Randai orang dari dulu memang sudah fokus pada tujuan menjadi pilot, sedang dia, masuk jurusan ekonomi, tapi sejak sma malah ikut eskul jurnalis.
Akhirnya ia memutuskan, bahwa itulah yang dia lakukan sejak dulu,
menjadi jurnalis.
kisah cinta, hehe . mungkin emang udah umur juga. lah akhirnya disini cerita dimulai !
kisah cintanya Alif, yang berakhir di pelaminan.
seorang wanita yang bekerja satu tempat dengannya .
gimana akhir ceritanya? ketika Alif mengejar S2 dan juga menginginkan diri menikahi gadis yang ia rasa tepat untuknya dan kemanakah Alif bermuara ?

*maaf ya reviewnya kurang banyak ini nemu di draft blog dan belum kelar, pas mau ngelarin, lupa ... bacanya juga udah lama ...*

Kasih Ibu sepanjang jalan...

denger cerita dari siti nurrohmah |saudara saya 21 tahun :D

fenomena tukang ngamen yang kalo minta duit ke penumpang selalu maksa , pasti bikin gerah penumpang yang emang ndak mau ngasih ke pengamen lebih mirip ke preman tersebut.
jadi waktu itu di bus kota saksi mata- sodara saya- sedang duduk dengan ibu-ibu. Ibu -ibu ini bersama putranya yang duduk di sebrang bangku ibu-bu tersebut.

tibalah saat pengamen meminta dengan paksa seluruh penumpang .. sampai akhirnya si pengamen ini memaksa Anak Ibu tadi yang memang sudah "mas mas" ...
Pengamen: "mas .. buat makan mas, mas .. mas ... bla bla bla bla ..."
terus aja tuh pengamen maksa 
sampai si Ibu anak itu bilang ke pengamen 
"MAS ...JANGAN DI PAKSA ANAK SAYA BELOM DAPET KERJA ITU ! "
pengamen lesu : " iya bu iya bu ... nggak bu "
akhirnya si pengamen meminta receh ke belakang pun tanpa memaksa :D
LOL 

*lagi buka buka fb ketemu tulisan ini yang ternyata belum ke publish* 
lucu juga