Minggu, 26 Mei 2013

"G"

bambang tolet? ujang gagu? boneka tujuh sumur ?
begitulah kira-kira sebutan beberapa orang yang hilang akalnya di deket rumah gue.

mmm ...
apa ya bahasa alusnya ?
kayaknya semua orang pada takut deh ama orang gila. yah, kalo gak mau dibilang takut, maksudnya menghindar dari tempat yang ada orang gilanya.

maksudnya orang gila disini adalah orang yang kurang waras.
gak apa apa kan ya posting tentang beginian ?
ndak masuk SARA ?

untuk memperhalus bahasa, kita sebut saja dia Mawar  "G" .
pengalaman Manda sendiri bertemu dengan G beda-beda, dan kalo diinget nggak jelas semua.

tindakan apa sih kalo kita ketemu G: kabur, ngambil jalur laen dll dll
secara Manda itu kan wanita ya, duh ...
pengalaman ini kejadian karena Manda husnudzon aja gitu itu kalo dia bukan G

[story I]
waktu itu ceritanya lagi jalan dari SMA 1 budi utomo ke masjid At Taibin karena lumayan ndak terlalu jauh, jalanlah gerombolan dua belas akhwat nih . Manda waktu itu di baris agak belakang. pas di lampu merah . temen-temen yang di depan bilang ada orang G ada orang G . nyebrang dulu aja yuk ngejauh ...
yah, dengan sigap, tangkas dan cerdas ( apasih... emang kuis?).
"yang mana, yang mana ? udah ndak usah . susah nyebrangnya "
 cowok muda 25 an tahunan lah kayaknya. emang ndak tampak kayak G . orang ndak kumel. biasa aja . yap, dengan pedenya .. gue samperin tuh, yang laen malah pada mundur kebelakang yang didepan.
" misi pak, kita mau lewat jangan ngehalangin gitu dong?"
*G ngeliatin gue*
"pak, jangan bercanda deh, kita buru-buru nih"
*seketika si G , teriak aja gitu ngebuka mulutnya "AAARGH!" kayak hanoman gitu deh ...
gue langsung madep kebelakang ke anak2 sambil lari "WOI... KABUR-KABUR! ORANG GILA ..."
kita semua lari-lari ke arah balik ...ngos2an . dan mutusin naik angkot deh.

[story II]
ini udah kuliah, semester berapanya lupa .
Metromini agak kosong, dalem metromini ada Bapak-Bapak 30 tahunan gitu, bajunya kayak armi deh, dia di bangku yang paling depan yang deket pintu masuk gitu deh, yang kalo pas kita naik pintu depan nengok kekanan , nah akan didapati tuh Bapak-Bapak disitu. karena kosong Manda milih duduk sendiri lah di daerah belakang ndak disamping Bapak-Bapak itu. Pas udah duduk, kok tuh Bapak-Bapak ngeliat ke arah Manda mulu, ih ngeselin. Manda liat coba ke arah tuh Bapak-Bapak. ngomong apa tuh orang nggak jelas, jadi gue liatin, sambil nanya apa Pak? buat mastiin eh, Dia malah nge isyaratin gue duduk disampingnya. gue tolak alus.

rasanya pingin turun metromini aja, tapi sayang udah bayar *laah ...
gue nggak liat-liat dah ke arah dia. eh Si rese' metromini mogok, yang cowok suruh pada turun ngedorong.
eh tuh bapak2 kagak turun . malah ke belakang gue. gue pindah ke depan. dia pindah juga. gue pindah lagi. dia pindah juga. minta disamping gue. agak kasar terusnya " udah Bapak disitu aja, saya nggak mau"

trus ngomong-ngomong nggak jelas deh...
" yah kasian metromini nya mogok yaah ..."
dan yg lainnnya yang gak jelas. gak inget.
gue deg-deg an mau nangis. mikirin coba ada Bapak (gue). biar ditonjok tuh orang.
tapi akhirnya ... 'kenek' nya bilang gini :
" udah mba tenang aja. orang gila dia, nggak bakal ngapa-ngapain.. udah. udah."
"tapi saya jadi takut Bang"
"iya gapapa Mba ... orang gila ."

[story III]
ini lagi main di daerah rumah ama temen SMA, sebut aja, Nila ...
nah kita lagi duduk kayak di warung yang kalo bukanya malem gitu, kalo siang kosong, tapi tetep ada tempat duduknya .
kita lagi duduk-duduk disitu.
eh tiba-tiba gue liat ada G, biasanya adek gue nyebutnya "boneka tujuh sumur"
gue : " La, pergi yuk ...."
Nila : " tar deh, masih capek ..."
gue : " yah ... ada orang gila tuh"
Nila : " mana ? yang mana? "
gue : " itu yang lagi deket pot gede"
Nila : " itu ... sodara gue tau Nda"
gue : "..."
(oke, kalo ada yang mau ngasih inspirasi gue harus menjawab pernyataan temen gue tanpa menyakiti hatinya silahkan kirimkan ke no 0888XXXXXXXXX , tapi apapun jawabannya kayaknya dia udah sakit hati deh dengan bilang dia orang gila.makanya sebelum lo bilang orang itu gila . kenali dulu silsilah keluarganya.he~)

kenapa G menjadi orang yang menakutkan ya?
soalnya mindset dari kecil yang dididik ke kita ya itu ...
" ayo makan, nanti ada orang gila" " ayo jangan bandel nanti dijadiin anaknya orang gila"
dan lain lain dan lain lain.

padahal orang gila, kan mereka ndak minta gila. maap yak. tapi saya takut aja .
takut diapa-apain . kalo udah ada suami Bapak,mungkin ndak takut lagi kok .
kan dijagain.

Selasa, 21 Mei 2013

pernahkah kau merasa ?

mendadak inget lirik lagu ya ?
ih ... ndak boleh nyanyi , suaramu jelek.

temen gue ada yang pernah nanya ama gue :
" lo pernah ndak ngerasa nggak bahagia Nda ?"
sesaat pas ditanya gitu, gue diem.
bukan nggak pernah.
bukan nggak tau jawabannya.

tapi gue pun belum pernah bertanya ama diri gue,
apakah lo bahagia Nda ? apa lo lagi ndak bahagia Nda?

esensi dari bahagia sendiri gue ndak bisa ngartiin.

waktu itu, ketika gue udah lebih dari seminggu nggak maen sama adik-adik gue.
gue kebayang lagi bercanda sama mereka. tapi yang gue dapati gue lagi sendirian
"yap! gue gak bahagia sekarang!"
setelah berpikir ulang.
gue nggak se enggak bahagia itu kok.
gue masih bisa ketawa-ketawa browsing, what's app an dll...
ketika itu .

dalam setiap keadaan, kita bisa ngerasa bahagia dan nggak bahagia sekaligus.
kita bisa bahagia pada satu hal dan gak bahagia pada hal yang lain.
jadi sebenernya ...
ngapain gue ngomong beginian dong, kalo bahagia atau nggak bahagia tidak terlalu penting ?

ya,
kayak gue bahagia sekali memiliki Bapak dan Ibu seperti mereka, gue juga tidak bahagia dengan beberapa sikap yang ada pada mereka .
gue juga bahagia memiliki adik-adik yang sampai saat ini masih mengakui gue sebagai kakak pertama mereka. tapi di lain hal gue juga gak sepenuhnya bahagia dengan keadaan mereka yang belum terlalu gue perjuagkan,

dan terakhir.
gue bahagia kok kalo sahabat gue mau nikah, terlalu bahagia.(ini serius)
tapi gue nggak bahagia, ngebayangin dia bakal tidak memprioritaskan sama sekali main sama gue lagi.
gak bahagia kalo dia ndak bisa boncengan motor ke kajian bareng gue lagi,
entah bahagia atau tidak nanti ketika dia bakal bilang :
" maaf ya Nda, soalnya suamiku..."

tapi!apalah arti ketidak-bahagiaan ketidak bahagiaan yang kecil ini dibandingkan dengan separuh agamamu kawan ...

semangat jadi panitia lagi!


Minggu, 19 Mei 2013

Hidup, menunda kematian

aku, kamu, dia terus berjalan ? sampai kapan ?
aku, kamu, dia pernah tertegun lalu termenung ? sebentar saja ?

menarik nafas panjang dan menahannya...
serakah menghembuskannya kasar.

sebentar mengingat, lalu melupakannya ...
bersama ... kita ?

lalu, kita ... tertawa sepuasnya, menangis sepuasnya,
marah seenaknya, dan bahagia selamanya
seperti semua akan baik-baik saja.

ketika semua bertanya kenapa aku ?
maka lebih baik kamu (baca: kita) menyiapkan bekal

ketika semua bertanya apa artinya ?
maka lebih baik kamu (baca: kita) kembali mengingat tujuan

suatu yang tertunda, akan datang ...
itu pasti!

Bahwasanya Rasulullah shallallahu’alaihi wasallam masuk menemui mereka sementara itu Abbas, paman Rasulullah shallallahu’alaihiwasallam sedang mengeluh, diapun berharap segera mati kemudian Rasulullah shallallahu’alai wasallam berkata,
‘Wahai Pamanku! Janganlah engkau mengharap kematian. Karena sesungguhnya jika engkau adalah orang yang memiliki banyak kebaikan dan (waktu kematianmu) diakhirkan maka kebaikanmu akan bertambah dan itu lebih baik bagimu. Begitu juga sebaliknya, jika engkau orang yang banyak keburukannya dan (waktu kematianmu) diakhirkan maka engkau bisa bertaubat darinya maka ini juga baik bagimu. Maka janganlah sekali-kali engkau mengharapkan kematian’ . [Hadits ini dikeluarkan oleh Imam Ahmad (6/339), Abu Ya’la (7076), dan Al-Hakim (1/339) beliau berkata, “Hadits ini shahih dengan syarat dua syaikh (Imam Bukhari dan Imam Muslim).” Hal ini disepakati oleh Imam Adz-dzahabi, hanya saja beliau menegaskan hadits ini sesuai syarat Imam Bukhari saja]
Imam Bukhari, Muslim, dan Baihaqi dan selain mereka telah mengeluarkan hadits dari Anas secara marfu’ diantaranya berbunyi, “Jika seseorang terpaksa untuk melakukannya maka hendaknya ia berkata,
اللَّهُمَّ أَحْيِنِى مَا كَانَتِ الْحَيَاةُ خَيْرًا لِى، وَتَوَفَّنِى إِذَا كَانَتِ الْوَفَاةُ خَيْرًا لِى
‘Ya Allah, hidupkanlah aku (panjangkan usiaku), jika hidup itu lebih baik bagiku dan matikanlah aku jika kematian itu lebih baik bagiku’“. [Hadits ini dikeluarkan dalam Al-Irwa’ (683)]