Jumat, 11 Desember 2015

Tulisan Nasti : Kalau Manda jadi dua?

Manda bilang challenge ini cuma becanda. Sayangnya dia becanda disaat gw udah gak senang di ajak bercanda. Gw maunya diajak serius. Serius. Hahaha

Mm.. Kalo Manda ada dua gimana? Kalo menurut gw sih gak akan gimana gimana karna itu gak mungkin terjadi. Hahaha. Kelar kan nulisnya.

Oke, mari berandai andai. Kalo Manda ada dua. Buat gw sih yang satu bakalan jadi sia sia ajah. Gak akan ada manfaatnya, sebab apa? Sebab satu orang Manda ajah udah bisa memainkan semua perannya dengan baik kok. *Tsaaah…* #JilbabGeratis

Sebagai anak sulung Ibu Bapaknya, yang sekaligus menjadi Kakak ketiga adiknya. Sebelum kalian anggap gw lebai menilai ini buat Manda, atau tidak objektif karna dia temen deket gw, kalian boleh deh cek tulisannya tentang Ibu yang tak pernah kecewa. Dibagian yang menceritakan bahwa dulu Bapak nya sangat ingin sulungnya adalah anak laki laki, dengan harapan untuk bisa mendidik adiknya.. namun sayang, takdir tak memberikan Bapak pilihan. Sulungnya ternyata seorang anak perempuan, Amanda Larasati. Lantas Apa Bapak ibunya kecewa? Jawabnya tidak. Karna meski perempuan, seorang Manda tetap bisa mendidik adik adiknya, seperti yang diharapkan Bapak.

Nah. satu Manda udah cukupkan memenuhi harapan Bapak Ibu, dan tidak mengecewakan mereka. Lalu buat apa ada dua? Oh mungkin Ranti sang adik memerlukan tambahan satu Mba Yayas (panggilan kesayangan Manda) , untuk jaga jaga kalo proposal anggaran belanjanya tidak di acc sama Mba yayas1 bisa minta acc sama Mba yayas2. Mungkiin.. 

Lalu lalu,.sebagai seorang perempuan. Sebagai seorang Amanda Larasati. Duh, udah lah yah cukup satu ajah yang kayak gini gak perlu dua apalagi tiga. Satu ajah udah bisa bikin antrian buat kaum omblowan. Apalagi dua? Bisa makin berat juga persaingan kaum omblowati . Hahaha

Lalu lalu, sebagai teman. Nah ini, satu Manda ajah udah sering bikin pusing, apalagi dua?!
Kalau Manda ada dua, mungkin gw sebagai teman akan kewalahan menghadapinya. Soal imajinasi imajinasinya yang kadang bener kadang ngawur, soal soal “fisika” kehidupannya itu. Soal celoteh celoteh pintarnya yang entah dari mana dia dapat yang memaksa saya untuk mikir. Sampai soal tebak tebakannya yang gak penting, tapi juga gak mau diabaikan. Pusing kan? Hahaha.. Tapi tersebab itu semua satu Manda udah cukup bisa bikin suasana macam suara jangkrik jadi rame lagi. Juga hal hal sepele bisa jadi lucu sampai ada maknanya. Dan semua itu juga yang bikin gw gak pernah merasa sedih seperti yang dia sangka, karna notif dihenpon gw cuma penuh dari seorang Manda. Sebab satu Manda udah cukup mengusir kesepian hidup gw. *tsaaah.. #JilbabGeratis Hahaha

Ah udahlah gak perlu dipikirin lagi kalo Manda ada dua. Karna memang gak perlu ada dua Manda, juga kalau pun ada yang merasa perlu itu tak akan terjadi. Sebab Manda sudah diciptakan satu saja. Mungkin yang perlu dipikirkan adalah, kalo Manda udah “berdua” gimana nda?

Tidak ada komentar:

Posting Komentar