Jumat, 19 November 2010

Jadilah Mobil

Setelah terbang ke masa depan ..
Gimana kalau kita puter arah 180 derajat ..
Menuju masa lalu ?
ada yang bilang : kita itu gk perlu nengok terlalu dalam untuk ngeliat ke belakang ,kita tinggal gunain spion aja ?!

sekarang yang bakal kita lakuin adalah terbang jauh ke masa lalu ..

bismillah.. [pencet enter] ingget gk film apa? Lorong waktu yap .. Lorong waktu hehe ..

*cukup gilanya ..

Sebenernya gue sendiri nggak ngerti apa yang dimaksud dengan kaca spion ini?
Ada yang mau jelasin ?!
Spion dalam kehidupan kita itu apa deh?
Knapa ya sering banget analogi kehidupan itu pake kendaraan ..
Spion lah roda lah ,

"roda itu berputar .. Kadang diatas kadang dibawah pak? " gue pernah bilang gitu ke bapak gue .. What he say?? "Jadi mobilnya lah jangan jadi rodanya?!"


apakah gue harus berubah jadi mobil? Trus klo gue gk punya spion, gw mau ngapain?
Belakangan gue coba tebak : biarin aja roda tetap berputar saat kita di bawah saat kita diatas .. Satu yang pasti hidup ini tetap berjalan bagai tuh mobil, maksudnya kita jadi mobilnya? Saat kita tetep diatas maupun di bawah yah jadilah kita yang tetap 'seperti itu' . Seperti manusia yang memang pada tujuan awal diciptakan beribadah padaNya ..

intinya, sekarang gue mau ngomongin masa lalu ya ..
Entah itu berarti ngeliat ke kaca spion or anything else ..

*nostalgia dikit ttg gue .. Kalo bicara ttg gueh..iyah guehh.. [beberapa org langsung nutup tab blog ini , enggak deng cuma ganti alamat URLnya ..hhee..kalo lo slah satunya! Lo bakal bakal gk tau ttg gue!]

jadi dulu pas umur 4 tahun manda temenannya ama anak yang umurnya 1 tahun lbih tua .. Jadilah ketika mereka masuk sd umur 5 tahun [tahun95 5 thun udah boleh masuk sd, tpi skarang kenapa minimal 7 tahun?! Ada apa ini! ] , sedangkan gue sebagai anak culun yg mengikuti kemana saja temannya pergi gue pun masuk sd umur 4 tahun !

elo pada ngerasa gue hebat kan? *cerita belom selesai fren :D

nah disitulah gue ngerasa dengan bangga bisa sekolah, eh enggak deng .. Gue gk inget perasaan gue!

*guedankelas1sd
pas disuruh nulis gue gk bisa,
disuruh nyebutin alfabet, gue juga gk apal,
pas disuruh nyanyi&nari , wah ..

apa yang terjadi ..?

kgk kejadian apa-apa orang kagak pernah disuruh bgitu sih :P

once upon time, gue disuruh nulis dan tangan gue dicubit aja gitu sama bu gurunya soalnya gue gk bisa nulis,, ini kesalahan fatal seorang guru ,yaitu menyakiti muridnya ..

pikiran gue saat itu adalah "..."

n saat menelusuri jalan pulang yang gue aja gk inget kayak apa ,,
dengan unyu polosnya gue lapor ama ibu: " bu, tadi yayas di cubit ama bu guru, yayas mau tk aja "

yeah , masuklah gue ke TK ..

*lanjut ke maskud posting kali ini :D

sebenernya dengan ingat" apa aja yang terjadi sama kita dulu ? Berteman dengan siapa kita dulu? Kejadian" magic yang gk punya daya magis sama sekali yang terjadi di hidup kita .. Behhhh ...

lo akan sering" bersyukur ama Alloh subhanallohu wa ta'ala ..

kenapa? Karena ..
Perjalanan panjang dari umur gue 1 hari , mpe sekarang 19 tahun 224 hari itu , karena sampai detik inilah takdirNya gue punya keluarga yang kayak begini, walaupun orang orang nggak nganggep gue hebat , tapi dimata mereka , gue pernah jadi anugerah terindah yang hadir dalam hidup mereka ..

sepanjang lebar ini ,

intinya gue pingin bersyukur dengan apa yang gue punya sekarang .. Minimal dari tk itu, gue bersyukur punya ibu & bapak yang support gue , coba aja kalo gue gk didukung , pokoknya laras harus sd ! Haruus !
Gue gk tau kayak apa gue sekarang?

One thing I ask you..
Did you remember when you're praying for your parents?

4 komentar:

  1. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  2. isinya bagus.. :)
    i remember when my father has losing his wallet,,(bener ga itu b.inggnya dompet??) hehe
    because of me it happened,,i hope his wallet back to him..but ,,,it only a dream,, can't back to my father...:'(

    BalasHapus
  3. Artinya ap sih ti? Hhe.. :P

    BalasHapus
  4. always,i prayed with no proof anyone could hear..
    *asooy*

    jadi kangen papiii, hiiikz :(

    BalasHapus