Senin, 26 Mei 2014

kalau wajib, lalu apa?

kemarin Ka Fani sempet cerita tentang temennya yang baru aja pakai Jilbab . ada satu kata temennya itu yang bikin gue mikir ...
" iya nih Fan, selama ini aku nganggepnya pakai jilbab itu pilihan, kalo pake ya pake kalo ndak pake ndak apa apa"
well, sebenernya gue langsung berasa kayak...
mungkin Kita mengganggap wah ilmu nya belum sampai loh kalau itu wajib.
tapi sebenernya banyak hal yang udah kita tau itu wajib, lalu apa ?
lalu kita jadikan itu pilihan dalam hidup kita.
iya gak ?
iya banget kan ?
BANYAK LOH HAL WAJIB DALAM HIDUP KITA YANG KITA TERIMA SEBAGAI PILIHAN.


kayak misalnya kita tahu kalo pakai jilbab(yang nutup dada, gak ketat, gak transparan, gak menyerupai lawan jenis,dll) itu wajib ..
tapi apa ? seakan akan ini semua masih pilihan aja gitu,
ah yang make jilbab begitu yang ilmunya udah tinggi yang begini yang udah ngerti dll dll

contoh lagi kayak kalo misalnya mau nikah, ada yang namanya ta'aruf . iya ta'aruf .
gue pernah denger sih, proses ta'aruf itu gak sembarangan. mesti ada yang namanya wasilah. siapa dia ?
bisa orang tua kita, atau seseorang yang kita hormatin dan percaya sama Beliau.
ketat banget loh ini . kalau mau berhubungan satu sama lain, ikhwan ke akhwat. akhwat ke ikhwan. mesti lewat wasilah.
gilak! ngerasa munafik gak sih , kalo kita yang dalam kehidupan sehari-hari seenaknya behaha hihi sama lawan jenis tapi sama calon suami lewat orang.

aduh ngomong apa sih gue?!
udah umur kali ya jadi kaitinnnya ke masalah nikah . ampuuun!


banyak sih contohnya, jadi gue sekarang agak parno sama kata-kata WAJIB
intinya gue sih jadi parno sama kata-kata wajib .
terumata masalah jilbab. jilbab yang syar''i .
okeh sebelum ke sana. gimana kalo gue curhat dulu awal gue pake jilbab.
jadi, gue pake jilbab itu janjian sama dua temen sd gue. Lita dan Anggi .dulu itu kita se geng. haha
kalo pulang sekolah pasti mainnya di masjid. liat beberapa orang pake jilbab dan ikutan. gue aja gak inget sih kelas berapa mulai pake.
entah kelas empat ato lima ?
kalo dulu fashion jilbab udah kayak sekarang, gue tuh trendsetternya haha
soalnya apa ?
gue itu dulu pake jilbab, roknya masih pendek pas sedengkul . tangan pendek sd taulah. dan gantinya kaos kaki gue tingginya sampe dengkul.
fashionable abis kan . HA HA

iya banyaklah godaannya , temen- temen gue yang mendadak buka jilbab pas kelas enam. dan gue sempet dulu bertekad, SMP buka jilbab.
ya gitu lah dulu semangat pake jilbabnya karena kebersamaan antar geng yang membuat janji di Masjid,
tapi pas SMP, gak berani buka jilbab, masih pake, tapi ya gitu, masih pake celana jeans model cutbray (ini dulu nge tren). kerudungannya gak nutupin dada.
di SMP, sholat gue masih bolong2 ...

entah kenapa, pas mau masuk SMA kepengen banget yang namanya masuk ROHIS, jadi pas kelas 3 smp gitu gue mempersiapkan diri gue jadi cewek baik, ngejaga sholat . dll

akhirnya masuk SMA 1 lah gue, SMAN 1 Budi Utomo . disinilah gue ngeliat kakak kakak Rohis yang kerudungannya panjang bener. pokoknya gue harus masuk ROHIS! tekad gue dari awal
masuk SMA. sering ikut acaranya, ngeliat mereka kok pake rok mulu, kerudung panjang, manset, kaos kaki,akhirnya gue dapet ilmunya dan ikutan .
kerudung dipanjangin, make rok mulu.
dan segala macamnya.

dan sekarang gue dapet ilmu gimana sih sebenernya jilbab syar'i itu ?
terus ?
gue berasa kayak,,,
parah ... gue anggep semua ini pilihan
padahal
ini kewajiban/
sekian/
kapan bisa berani sepanjang ini jilbabnya 
jujur sama Alloh, yang kita cari kebenaran apa pembenaran -catatan kajian-

Tidak ada komentar:

Posting Komentar